0

Hausaufgabe

Rasanya kayak gimana gitu ketika hampir tiap hari diingetin buat ngerjain PR dan ternyata PR gue nggak beres juga.

Parahnya, PR yg satu belum selesai eh, deadline PR berikut kelewat juga.

Gusti Allah memang mboten sare tapi guenya aja kebanyakan sare.

Tapi sekarang gue paham, kenapa ‘Hausaufgabe’ itu artikelnya pakai ‘die’, ya karena lama-lama memang bikin ‘die’ beneran.

Duh, jadi nggak enak sama pengajar kelas Jerman-nya, tapi memang belakangan ini gue lagi ribet banget. Ngurus bisnis orang tua, start up bisnis sendiri, novel gue, Mikayla,  yang sebentar lagi terbit, dan termasuk ngurus hati tentunya *plak!*

Semoga ke depan, bisa lebih terkontrol lagi semuanya termasuk urusan kelas Jerman ini.

Amin.

*curcol gegara dua kali deadline PR Jerman kelewat.

**nguik!!! 🐽

Advertisements
0

OMG, AMG!

Hola!

Kemaren gue abis nyoba tol Cipali, tol terpanjang di Indonesia saat ini. Opini tentang tol itu adalah ‘mengejutkan’. 

Kenapa gue bilang begitu? Pertama, gue lewat tol itu sekitar jam 11 malem dan kaget karena anginnya kenceng banget meeenn! Gue yang biasa santai main bejek gas di Cipularang -yang terkenal dengan angin dari samping- sampai ciut nyalinya. Inopah cuma berani dikebut maksimal 140 km/jam, and mostly konstan di 120km/jam, itu aja kalo kena angin bikin mobil rada oleng dan pindah jalur, padahal gue sekeluarga plus bawa bawaan segambreng. Saat itu, jadi serba salah, karena tol yang panjang dan kebanyakan lurus itu cenderung membosankan. Mau ngebut takut terbang, nggak ngebut takut bosan lalu ketiduran.

Kedua, kondisinya gelap, Bo! Gue bisa maklum karena tol itu dibuka ‘darurat’ untuk mengatasi kemacetan lebaran kemarin, jadi belum semua area ada lampu penerangannya. Selain gelap, gue juga nggak berani bejek gas karena kemarin liat berita ada hewan yang masuk tol. Kasus terakhir, ada pengendara yang menabrak babi hutan dan sapi milik warga.

Ketiga, Jalanannya kebanyakan masih beton, alias bikin berisik dan lebih ‘makan ban’. Ini juga wajar, karena ya itu tadi, tolnya masih ‘tol darurat’. Anehnya, ketika di beberapa area ada yang sudah diaspal tapi kok malah rada licin ya? Kayaknya aspal tol jagorawi atau cipularang bisa ‘lengket’ sama ban, nah kalo ini malah rada bikin mobil sedikit ‘menari’.

Keempat, buat yang jalan malem dan ketemu truk-truk besar yang biasanya ada di lajur kiri mesti hati-hati nih. Why? Karena supirnya rada cuek kalo mau pindah lajur. Mereka nggak peduli ada kendaraan dari belakang yg melaju kencang di lajur kanan, tau-tau nyalain lampu sign dan langsung pindah! Ini sumpah bikin gregetan banget karena beberapa kali gue mesti injek rem dalem-dalem karena kaget ada truk yang seenaknya pindah lajur (ke kanan).

Kelima, rest areanya cukup bagus sih. Ya, walaupun nggak sebesar dan selengkap rest area di Cikampek atau Cipularang tapi cukup nyaman. Area parkirnya lega, dan fasilitas pendukung seperti toilet, mushola dan tempat makan cukup komplit dan bersih. Ada banyak tong sampah di berbagai sudutnya namun tetep aja ya tipikal orang Indonesia yang kadang suka nganggep bahwa ‘jalanan itu juga mencakup tempat sampah’, maka masih ditemui banyak sampah berserakan. I hope, perilaku norak, barbar, kampungan, dan nggak pernah tau yang namanya sekolah kayak gini nggak akan ditemui kedepannya.

Finally, adanya tol Cipali sangat membantu kelancaran transportasi dari Jakarta menuju Jawa Barat dan Jawa Tengah. Mungkin kondisi saat  ini belum bisa dibilang perfect tapi bagi gue pribadi, lebih enak lewat tol dibanding jalan biasa karena mesti ekstra waspada ama motor, becak dan orang-orang yang suka nyeberang sembarang. Beside, kalo ngebutnya konstan di angka 120 km/jam, maka tol ini akan ‘habis’ hanya dalam waktu kurang dari sejam. Mungkin kalo one day ke sana pagi atau siang, gue akan nyoba bejek konstan di angka 160 – 185km/jam, semoga aja nggak terbang 😀

Lanjut,
Kemarin juga ada yang nanya kenapa gue hobi banget ngebut. Sebenarnya gue sekarang udah jarang banget ngebut ekstrem, apalagi zig-zag di tol. FYI, saat ini gue cuma ngebut di tol itu juga kalo kosong.

Pertama, gue ngebut bukan karena pengen gaya. Buat apaan gegayaan di tol? macem ada yang peduli, kecuali lo nabrak iring-iringan presiden, baru deh banyak pihak yang peduli ama lo, terutama polisi. Gue ngebut juga bukan karena ngejar waktu. Tolong bedakan antara ‘cepat’ dan ‘terburu-buru’. Menyetir cepat itu kebiasaan gue tapi buru-buru? No! Buru-buru mengindikasikan ada persiapan /perhitungan yang kurang dan lo harus mengejar waktu dengan nyetir cepat. Gue ngebut karena menikmatinya dan nggak harus selamanya saat di tol ngebut. Kalo pengen ngebut ya ngebut, kalo pengen pelan ya lo bakal liat inopah gue di lajur kiri dengan kecepatan 60km/jam dan kalo capek, gue bisa molor berjam-jam di rest area.

Kedua, kadang gue ngebut karena nggak mau ngabisin waktu di jalan. Bukan, bukan karena ngejar acara atau deadline waktu tertentu tapi emang karena males aja buang waktu di jalan. Tentu dengan memperhitungkan beragam aspek. Gue bukan tipikal orang yang pake mobil segede gaban tapi nekat nikung pada kecepatan 170km/jam. Bukan juga tipikal orang yang ngebut 190km/jam dan menempel kendaraan di depannya. Semua gue perhitungkan. Gue tau berapa psi tekanan ban, kondisi mesin, seberapa jauh mobil bisa berhenti, dan seberapa jauh gue harus jaga jarak antar kendaraan.

Ngomong-ngomong tentang ngebut, dari dulu mobil yang gue idamin adalah Toyota FT86. Mobil sport entry level bermesin 2.000cc bertenaga 200dk dengan akselerasi 0-100 km/jam di range 6-7 detik. Sebenarnya sih pengen banget punya Aventador tapi gue harus tau diri, why? Karena omzet usaha gue setahun aja buat beli itu mobil belum bisa. Kalo mau dipaksain, gue cuma dapet yang tahun 2014 alias bekas, yang harganya masih di range belasan milyar, itupun mesti puasa nggak makan, nggak minum, dan nggak buka puasa, setahun full.

Pengen juga beli BMW M3 tapi kok ya harganya rada mahal yaaakk, di atas 1 M walau gue akui bentuknya macho abis.. Bukan juga ngincer Alphard yang menurut gue adalah kendaraan ‘pengakuan’ sebagai orang kaya baru. Soalnya di Indo, kalo belum pake Alphard belum bisa dibilang ‘kaya’. Padahal masih banyak MPV atau SUV yang harganya di atas Alphard dan lagian, gue kan bukan orang kaya yang butuh Alphard, gue cuma si kelas menengah ngehe yang banyak gaya. 😀

Kembali ke FT86,

Entah kenapa gue demen banget ama mobil itu. Ukurannya compact, bobot ringan, bodi rendah, mesin 200 dk-nya cukup kencang, dan harganya nggak mahal-mahal amat, walaupun buat gue ya masih termasuk mahal juga sih *apa deh gue?* 😀

Namun, semua itu sirna ketika melihat sebuah Mercedes CLA 200 Sport. Pertama kali melihat mobil itu gue langsung jatuh cinta. Lebih tepatnya, jatuh cinta sekaligus ‘menelan ludah’, beautiful! Lampu, bumper ala AMG, atap, siluet, dan bokongnya, seksi abis! Lebih tepatnya seksi sekaligus gahar namun tidak terkesan murahan walaupun CLA adalah tipe mercy termurah. Harganya hanya sekitar 600-700 jutaan.

Akhirnya karena penasaran, saat ada pameran mobil kemarin di GIIAS, gue sengaja mampir ke boot Mercy dan oh men, ini mobil emang keren ya ternyata! Emang sih, tenaga dan akselerasi mesinnya nggak segalak FT86 tapi mesin 1.600cc turbo yg mampu menyemburkan tenaga sebesar 156dk dan bisa menempuh 0-100km/jam dalam waktu 8,5 detik dengan top speed 230 km/jam udah cukuplah untuk dipake ‘bersenang-senang’ di Jagorawi atau mempersingkat waktu tempuh ke Bandung. Ditambah desain jendela pilar A, B, C yg frameless itu aduhai banget, mirip kayak mobil-mobil coupe yg harganya dua kali lipatnya. Desainnya yg manis sekaligus gahar juga bikin CLA cocok dibawa kemana-mana, buat ngebut oke, buat ketemu calon mertua jadi, buat jalan rame-rame berempat nyaman, buat dipake kondangan keluar masuk hotel juga nggak malu-maluin. Walaupun beberapa puluh juta sedikit lebih mahal dari FT86 tapi lambang dan kenyamanan ala Mercedes cukup membayar semua.

Oh, satu-satunya yg gue kurang suka dari CLA 200 Sport adalah kenapa ya persnelingnya yg biasanya ada di console tengah mesti pindah menempati posisi tuas lampu sign? Selain desain tuas persnelingnya keliatan ringkih juga bikin keder bagi pengendara mobil murah macem inopah kyk gue hehehe 😦

Oiya, gue tidak dibayar atau berafiliasi dengan merk tertentu lho, juga nggak bekerja untuk merk-merk tersebut.
Gue hanya pecinta ngebut yang mimpi punya mobil sport kelas entry level dan semoga tahun depan, bisa kebeli..amin..yang kemudian langsung disanggah oleh otak gue. Duit dari mana nyeeet? Buat ikut balap di Sentul kelas BMW seri 3 jadul yang cuma butuh duit sekitar 200-300 jutaan aja masih bingung cari babi ngepetnya..

Yaaaaahh derita jadi kelas menengah ngehe banyak gaya ya emang gitu huehehehehe

**Post script : Adakah yang berbaik hati mau beliin CLA 200 Sport?

*ngarep.com*