0

Cara Mudah Bikin Bukumu Masuk Toko Buku (2)


Apa bukti otentik seseorang bisa disebut penulis?
Yup, penulis harus punya buku dan buku yang baik adalah buku yang masuk toko buku sehingga semua orang bisa menikmatinya.

Jadi kalau kamu penulis tapi bukunya nggak masuk toko buku? Itu mirip kayak kamu bisa mengemudi mobil tapi tak punya SIM, rasanya kurang terlegitimasi.

Namun tak perlu berkecil hati karena kami di sini hadir memberi solusi.

Kami membuka layanan khusus bagi teman-teman yang ingin menerbitkan, mencetak buku, dan masuk ke toko buku sekelas : Gramedia, Karisma, Toga Mas, dan toko buku lain, dengan konsep self publishing – terintegrasi.

Self Publishing Terintergrasi, apa itu?

Self publishing terintegrasi adalah layanan terbit, cetak, dan distribusi buku nasional untuk membuat buku teman-teman terbit sekeren mungkin.

Apa bedanya dengan self publishing lain?

Kami memiliki layanan terlengkap dengan harga kompetitif dan layanan distribusi nasional tanpa perlu mencetak dalam jumlah banyak.

Sekedar informasi, layanan distribusi nasional pada self publishing lain mengharuskan untuk cetak antara 1.000 hingga 3.000 eksemplar.

Dengan kami, teman-teman hanya perlu mencetak sebanyak 200 hingga 1.000 eksemplar.

Apa untungnya buku teman-teman masuk toko buku? 

Banyak!

Pertama, buku teman-teman akan menjangkau dan menginspirasi para pembaca di nusantara, nama teman-teman akan terkenal harum mewangi. Buku teman-teman juga akan memiliki ISBN dan terdaftar secara resmi dalam katalog buku nasional.

Kedua, buku kalian juga memiliki kemungkinan untuk mencetak best seller. Dan, tebak apa yang kemungkinan terjadi berikutnya bila buku kalian masuk best seller nasional? Yup, akan ada kemungkinan buku untuk difilmkan dan masuk layar lebar (bioskop).

Tawaran untuk seminar, bedah buku, hingga talk show dan iklan akan datang menghampiri.

So, langsung aja begini perhitungan sederhana harga tiap buku berdasarkan banyaknya jumlah eksemplar dan halaman.

CETAK >>      200 eks 300 eks 500 eks 1.000 eks
HAL (A5)
0 – 150 hal     16.000 15.500 12.500 10.500
151 – 200         18.900 18.750 16.500 11.700
201 – 250         22.700 22.600 18.000 13.800
251 – 300          26.000 25.900 21.000 15.600
301 – 350           29.500 29.200 23.500 17.700
351 – 500            39.900 39.650 31.000 23.400

KETERANGAN :

Cetak 200 menggunakan sistem POD (Print On Demand).

Cetak 300 ke atas menngunakan sistem cetak offset. Kualitas cetak offset lebih baik dibanding POD.

Harga di atas termasuk biaya distribusi buku ke toko buku.

Harga di atas sudah termasuk jilid dan wrapping plastik.

Harga jual ditentukan oleh pihak penulis.

Harga di atas tidak termasuk ongkos kirim pada pihak penulis bila penulis ingin dikirimkan contoh cetakan.

Proses cetak kurang lebih 7 – 14 hari kerja tergantung banyaknya jumlah cetakan.

Proses distribusi kurang lebih 30 hari kerja setelah proses cetak.

Harga di atas tak terikat dan dapat berubah sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan sebelumnya.

SPESIFIKASI BUKU
Kertas : Bookpaper 57,5 gr.
Isi buku Hitam/Putih
Cover : Art cover 230 / 260
Ukuran Buku : 13 x 19 cm atau 14 x 20 cm.

Hubungi kami bila teman-teman memiliki spesifikasi yang berbeda.

DISTRIBUSI TOKO BUKU
Luasnya jangkauan distribusi tergantung pada banyaknya jumlah cetakan.

Satu toko buku biasanya meminta rata-rata 10 cetak buku. Kami menyarankan teman-teman mencetak dalam jumlah di atas 200 eksemplar agar harga produksi lebih murah dan jangkauan distribusi semakin luas.

Penyebaran buku menjadi kewenangan pihak toko buku karena biasanya setiap toko buku memiliki karakteristik konsumen masing-masing.

Berikut daftar distribusi toko buku berdasar jumlah cetak :
200 eksemplar : Karisma
300 eksemplar : Karisma, Toga Mas, Social Agency Baru (SAB)
500 eksemplar : Karisma, Toga Mas, Jendela, Social Agency Baru (SAB).
1000 eksemplar : Gramedia
1.500 eksemplar ke atas : Gramedia, Karisma, Toga Mas, Social Agency Baru, Shopping-Yogyakarta, dan Jendela.

Termasuk penjualan secara online melalui Buku Kita dan Buka Buku.

RABAT KONSINYASI PENJUALAN

Cetak 200 eksemplar, penjualan hanya di Karisma : 50% dari harga jual di toko buku diminta oleh pihak toko buku dan distributor.

Cetak 300 eksemplar, penjualan di Karisma, Toga Mas, Jendela, SAB, Shopping-Yogyakarta : 56% dari harga jual.

Cetak 1.000 eksemplar -> Gramedia : 56% dari harga jual.

Contoh perhitungan rabat :
1. Bila buku hanya dijual di Karisma dengan harga jual Rp 50.000, maka untuk setiap penjualan, 50%-nya atau Rp 25.000 menjadi milik toko buku. Sisanya Rp 25.000 menjadi hak teman-teman.

2. Bila buku dijual di Gramedia, Karisma, Toga Mas, SAB, Jendela dan lainnya dengan harga jual Rp 50.000, maka untuk setiap penjualan, 56%-nya atau Rp 28.000 menjadi milik toko buku. Sisanya Rp. 22.000 menjadi hak teman-teman.

MASA EDAR BUKU
Pada dasarnya masa edar buku bergantung pada penjualan buku tersebut. Bila buku tersebut laris manis, tak menutup kemungkinan buku tersebut akan mendapat permintaan cetak ulang dan masa display di toko buku yang lebih lama.

Namun, bila ada sisa penjualan setelah masa edar, maka buku tersebut akan dikembalikan pada teman-teman selaku pihak penulis. Ongkos kirim retur buku ditanggung penulis.

Berikut masa edar buku berdasarkan toko buku.

Gramedia : 3 bulan.
Karisma, Toga Mas, dan lainnya : +/- 1 Tahun.

PEMBAYARAN

Jika data telah lengkap dan teman-teman menyetujui semuanya, maka pembayaran DP sebesar 70% dari biaya cetak dapat dibayar ke rekening bank BCA atau Mandiri. Sisa pelunasan 30% harus dibayar setelah buku selesai dicetak.

Jadi, sebelum buku didistribusikan ke toko buku maka teman-teman wajib melunasi biaya cetak buku.

CARA PEMESANAN

Mudah, teman-teman cukup hubungi kami dan sertakan data yang diperlukan.
1. Nama lengkap, alamat lengkap, no telp, dan alamat email.
2. Jumlah pesanan (eksemplar), jumlah hal A4 yang nanti akan kami kalkulasikan ke dalam bentuk buku A5, dan finishing yang diinginkan (dove, glossy, dan lainnya)
3. Data penunjang lain terkait teknis percetakan dan penerbitan naskah.

HUBUNGI KAMI
Widy – 0857138888005
Andrea – 08567812386

0

Cara Mudah Bikin Bukumu Masuk Toko Buku


Jujur, ada banyak tulisan bermutu yg bisa didapat dari media sosial. Mulai dari pengalaman spiritual (agama), sosial budaya, ekonomi bisnis, hingga berbagi pengalaman menggunakan produk/jasa tertentu, termasuk beragam tips dan triknya.

Satu hal yg gue pikirkan hingga saat ini adalah sayang banget ya kalo tulisan kalian yg oke punya itu hanya bertahan dalam waktu hitungan jam atau hari, mengingat salah satu sifat media sosial adalah memberikan informasi yang selintas. Artinya, tulisan yg sudah muncul akan tergeser dan terus tergeser oleh tulisan lain yg lebih baru.

Sayang’kan kalo info penting tentang parenting misalnya harus tergeser oleh status galau teman yg teringat mantan ketika hujan?

Gue juga melihat banyak potensi menulis (even beberapa adalah tulisan yg sudah berstandar nasional) namun dibiarkan begitu saja. Padahal mungkin sebenarnya potensi menulis itu adalah berlian yg terpendam. Tinggal sedikit diasah, diberi panggung, lalu kilaunya menakjubkan dunia.

Lalu, otak gue pun berpikir, kenapa nggak dibukukan ya potensi dan tulisan kalian yang keren banget itu?

Mungkin lewat ilmu yg kalian bukukan akan sangat bermanfaat bagi banyak orang dan kelak jadi timbangan pemberat di akhirat.

Bisa berbagi ilmu yg tak lekang oleh jaman. Dan tentu, sebagai penghargaan dan pembuktian pada diri sendiri bahwa kita punya pemikiran yang layak dibagi.

Namun berbagi ilmu, pemikiran dan pengalaman memang harus kita yg memperjuangkan.

Faktanya, menulis skripsi/tesis jauh berbeda dibanding menulis novel fiksi sekalipun. Nilai yang ingin dibagi lebih luas konteksnya karena tak hanya dibaca pihak akademisi/almamater sendiri tapi skala nasional.

Mungkin kalian akan berpikir untuk mencoba mengirim naskah ke major publisher. Tentu itu adalah cara yang umum dan sangat baik. Masalahnya, tak semua major publisher mau menerbitkan buku kita. Ada kriteria tertentu dan perhitungan bisnisnya.

Tak sedikit penulis yg mengirimkan email ke pihak publisher tahun ini, baru dapat balasan email tahun depan. Itupun jawabannya tak jelas apakah naskah diterbitkan atau tidak.

Mostly, jawabannya adalah ‘naskah anda sudah kami terima dan sedang kami pelajari, silahkan tunggu email balasan.’

Mengapa proses di major publisher bisa begitu lama layaknya  menunggu jodoh yg tak kunjung tiba? 

Karena tiap bulan ada ratusan naskah baru yg masuk ke sana. Naskah itu harus dibaca satu demi satu oleh tim editor yg jumlahnya tentu tak sebanding dengan jumlah naskah yg masuk.

Ilustrasinya, bulan Januari naskah masuk 300, editornya tiga orang. Naskah yg bisa diseleksi 100, sisa naskah belum terbaca 200. Bulan Februari naskah masuk lagi 300, editornya tetap tiga orang. Total naskah bulan lalu dan bulan Februari 500 naskah. Dan, semuanya berulang dan kian bertambah tiap bulan. Kebayang gak antriannya kayak apa?

Maka menunggu jawaban dari major publisher itu mirip kayak temen lo yg bilang ‘gue otw yaaah’ padahal dia baru bangun.

Yup, bukan cuma jemuran aja yg bisa digantung. Naskah kalian juga bisa. **curhat.

Major publisher biasanya juga punya kriteria tertentu tulisan apa yang akan mereka terbitkan. Mereka juga melihat latar belakang siapa penulisnya, apakah kalian tergabung komunitas yg bisa mengenjot promosi dan penjualan bukunya. Intinya, hukum pasar dan perhitungan bisnis adalah hal utama.

Lalu, apa solusi termudah dan tercepat?

Mulai April 2017, gue bekerja sama dengan pihak publisher dan pihak lain terkait dunia kepenulisan agar teman-teman bisa menerbitkan buku dan masuk toko buku apapun genre-nya (fiksi atau non fiksi) selama tak menyinggung SARA.

Kami berusaha memformulasikan impian kalian dengan efektif dan efisien.

Kalian akan punya buku sendiri yg ber-ISBN, dipajang di toko buku, terdaftar resmi di perpustakaan nasional, nama kalian terkenal dan harum mewangi hingga pelosok negeri.

Dengan buku maka nilai, pemikiran, dan pengalaman kalian akan jadi inspirasi bagi banyak orang dan pahala mengalir dunia akhirat. Keren’kan?

Maka, kami menawarkan konsep self publishing-terintegrasi. Siapapun bisa jadi penulis, menerbitkan buku, dan bukunya dijamin masuk toko buku dengan biaya seefisien mungkin.

Bedanya dengan pihak self publishing lain adalah buku kalian pasti terbit, masuk toko buku, dan tanpa perlu mencetak buku dalam jumlah banyak.

Sekedar informasi, standar cetak nasional itu 3.000 hingga 5.000 eksemplar. Dengan kami, kalian cukup cetak antara 200 hingga 1.000 eksemplar saja. Resikopun lebih kecil karena biaya cetak yg lebih sedikit.

Selama proses pracetak hingga buku ter-display, kalian juga bisa ikut serta mulai mempromosikan karya kalian.

Bagaimana dengan hasil penjualan? 

Hasil penjualan 100% jadi milik kalian. Tentu setelah dikurangi pajak dan perhitungan lain yg berhubungan dengan pihak toko buku. Kami tak ambil sepeserpun.

Kalian hanya perlu membayar biaya cetak saja. Yup, bayar biaya cetak saja, bukan harga jual.

Tambahan biaya hanya dikenakan bila terkait dengan layanan teknis tambahan saja, itupun bila kalian mengambil layanan tambahan, seperti editing, proof read, layouting, cover, dan ISBN.

Bagaimana dengan harga jual? 

Lagi-lagi kami memberi kebebasan bagi kalian untuk menentukan harga jual buku sendiri.

Misal : biaya cetak 15 ribu rupiah maka adalah hak kalian untuk menjual dengan harga 50 ribu, 60 ribu atau bahkan 70 ribu rupiah.

Paling, kami hanya memberi saran dan masukan tapi keputusan menentukan harga tetap pada kalian.

Dan, yang menyenangkan lagi bila kalian tak mau ribet dengan semua proses pracetak seperti editing, proof read, layouting, cover, dan pengurusan ISBN, kalian bisa menyerahkan pada kami dengan biaya terbaik.

Bagaimana dengan biaya distribusi buku ke toko buku?

Biaya distribusi buku kalian ke seluruh toko buku di Indonesia pun menjadi tanggungan kami.

Jadi, siapapun kamu yg ingin berbagi ilmu dan memiliki naskah, apapun naskahnya, entah fiksi atau nonfiksi, dan ingin dibukukan, diterbitkan, dan didisplay di toko buku sekelas Gramedia, Karisma, atau Toga Mas sepulau Jawa, Bali atau bahkan seluruh Indonesia, jangan sungkan untuk hubungi.

Just feel free to contact us

Widy – 085713888005

Andrea – 08567812386

0

Abigail (3) – I call her, Mya


(8/12)

Hari ini sebenarnya menyebalkan. Paket kiriman sample buku nggak dateng-dateng, kaki luka kepentok tempat perkakas, dan beberapa hal lain yg bila diakumulasi menjadi ‘menyebalkan kuadrat’.

Kadang gue suka heran, kenapa hal yg menyebalkan itu sering terulang.

Actually, yg paling menyebalkan itu paket kiriman yg tak kunjung tiba. Paket berisi sample novel perdana gue berjudul Abigail yg sekarang entah ada di ujung dunia sebelah mana.

Namun, semua berubah setelah adzan isya berkumandang. Sebuah  pesan singkat menyelinap masuk ke dalam hp. Sebuah pesan dari perempuan baik hati nun jauh di sana. Perempuan ayu berdarah Jawa yg selama ini jadi tempat gue ‘menye-menye’ dan mau berbaik hati mendengarkan keluh kesah sumpah serapah gue, dulu.

Namun, karena kesibukannya sebagai dokter muda, belakangan ini dia menghilang. Lebih dari setahun kami kehilangan komunikasi. Dia sibuk mengurus pasien (dan cadavernya) dan gue sibuk mengurus beberapa kerjaan plus novel yg sedari 2015 kok ya nggak pernah beres.

I call her, Mya. Kalo gue jabarin tentang dia, mungkin akan membuat jari gue menua sebelum waktunya. 2017 ini tepat satu dekade kami saling mengenal.

Kenapa gue menulis tentangnya? Seberapa pentingkah dia dalam hidup gue? 

Bagi gue, keberadaannya seperti seorang ibu yg selalu siap memeluk anaknya ketika sang anak merasa lelah  menghadapi masalah. Layaknya seorang ibu yg menyambut seorang anak kecil dengan pelukan hangat dan kata-kata yg menentramkan jiwa. Dan anak kecilnya siapa lagi kalo bukan gue.

In fact, apa-apa yg gue alami, biasanya akan gue curahkan ke dia. Apapun.

Dari jaman susahnya praktikum, skripsi, termasuk ketika gue patah hati, diselingkuhi, atau bahkan ketika gue menghadapi masalah-masalah lain yg seperti tak ada ending-nya.

Even, kalopun gue lagi nggak jelas, biasanya gue akan menumpahkan ketidakjelasan gue padanya.

And you know what, dia seperti seorang ibu yg dengan sabar mendengarkan.

Sebegitu pentingnya hingga dia terpilih sebagai salah satu dari segelintir orang yg benar-benar gue masukan sebagai tokoh di dalam novel gue.

Abigail memang novel fiksi tapi ‘tak sepenuhnya fiksi’. Ada banyak bagian yg memang terjadi dan ditambah improvisasi sana sini.

Banyak potongan-potongan bagiannya yg merupakan kisah nyata. Banyak kata-kata di dalamnya yg pernah terucap, dan banyak tempat yg tertulis di dalamnya adalah sebuah kenangan yg pernah bernaung dalam pikiran.

Malam ini, lewat sebuah pesan akhirnya kami bisa kembali berkomunikasi. Dan kembali berkomunikasi dengannya itu rasanya seperti balon yg kelebihan angin. Ada banyak hal yg ingin dikatakan, ada banyak rasa yg ingin diungkapkan.

Setengah jam lebih kami berbicara dan setengah jam inilah yg ternyata sukses menghilangkan semua perasaan kesal dan capek gue hari ini.

Gue yg sebenarnya pengin tidur lebih cepat, ntah kenapa malah seperti baterai kelebihan energi. Ketak ketik sana sini menulis diary. Ngantuknya sirna berganti insomnia dan sekali lagi, gue nggak peduli. Bodo amat, yg penting bad moodnya lenyap!

So,

Buat seorang dokter muda yg lagi berada di Bandung sana, terima kasih telah menjadi mood booster malam ini.

Jangan raib lagi ya! 

0

Abigail, sebuah novel (1)



Kamu pernah jatuh cinta, berkali-kali dan pada orang yg sama? Kamu ribut, putus nyambung, berganti pasangan, namun tetap padanya kamu kembali.

Atau, 

Kamu pernah patah hati? Ketika berharap banyak lalu semuanya seakan lenyap?

Merasa bingung, gelap, dan putus asa. Lalu, kamu berdoa dan keajaibanpun terjadi.

Atau mungkin,

Kamu pernah bertanya pada Tuhan mengapa yg diinginkan tak diberi jawaban. Lalu, kamu sadar bahwa yg terlihat baik bagimu mungkin tak baik di mata Tuhan.

Mungkin buku ini bercerita tentangmu. 

Sebuah cerita cinta yg tak selalu  bahagia.

Sebuah cerita tentang cinta dengan kultur yg berbeda. Tentang dua orang yg bisa bertengkar seperti hyena dan singa berebut mangsa. Dingin dan sengit seperti mendung menggantung di kota Bandung. Namun, hangat mewangi bagai secangkir kopi di pagi hari. 

Inilah kisah tentang mereka yg mengalahkan diri lalu bersiap untuk jatuh cinta lagi dan lagi.


*Abigail, a novel by Andrea Juliand – roaring soon!

0

Iklan cuma-cuma lewat blog saya


Pada dasarnya semua produk atau jasa harus dipromosikan agar dikenal dan laku terjual. Pada dasarnya semua produk atau jasa punya karakteristik tertentu dalam beriklan.

Ada produk atau jasa yg lebih menyenangkan untuk diceritakan lewat tulisan. Tak sedikit produk atau jasa yg kurang greget bila hanya dijual lewat forum jual beli online.

Namun, pada kenyataannya, iklan adalah tentang memperbesar kemungkinan. Makin banyak media yg anda gunakan untuk promosi maka kemungkinan untuk laku terjual akan semakin meningkat.

Nah, salah satu resolusi saya di tahun 2017, adalah membantu sesama dalam berbagi dan menyebarkan kebaikan, termasuk membantu teman-teman untuk promosi jualan, kali ini lewat  media sosial dan blog.

Alhamdulilah, statistik blog saya memperlihatkan trend yg sangat positif. Tahun 2016, tercatat ada 4.670 visitors atau meningkat lebih dari 500% dibanding tahun 2015.

Di tahun yg sama juga terdapat 6.167 viewers atau meningkat hampir 400% dibanding tahun 2015.

Dan di tahun ini, 2017, saya optimis jumlah visitors dan viewersnya akan tembus hingga puluhan ribu orang karena selain akan lebih saya maksimalkan, fakta membuktikan hingga 31 Januari tercatat ada lebih dari 2.200 orang yg mengunjungi blog saya. Bayangkan bila 5% dari pengunjung blog saya adalah calon konsumen yg potensial.

Memang bukan jumlah yg besar tapi juga bukan jumlah yg kecil mengingat hanya 5% dari semua tulisan di blog ini yg di-share di media sosial. Namun, lagi-lagi statistik membuktikan tanpa bantuan media sosialpun, blog ini telah tumbuh hingga hampir enam kali lipat. 

Berbeda dengan facebook ads yg memunculkan iklan berdasarkan keinginan, kesukaan, atau kesamaan interest maka iklan lewat blog lebih berdasar pada kebutuhan dengan dibantu oleh kekuatan pengaruh mesin pencari (search engine) dalam hal ini google.

Untuk itu, saya akan membantu  promosi iklan teman-teman lewat beberapa tag (dan tulisan teknik copywriting yg juga sedang saya pelajari) agar produk, jasa, atau kegiatan teman-teman mudah dicari dan menarik perhatian banyak orang tanpa mengganggu kelompok sasaran. 

Iklan lewat blog tak akan muncul tiba-tiba, menutup layar, dan mengganggu kelompok sasaran yg sedang browsing internet.

Jadi, buat siapapun, entah individu, pelaku UKM, organisasi, institusi, atau bahkan pihak pemerintah yg tahun ini ingin mempromosikan produk, jasa, atau kegiatan baik profit maupun non profit secara GRATIS, kalian bisa promosi melalui blog saya.

Syaratnya mudah,

1. Produk baru (bukan barang bekas, replika, apalagi rekondisi),

2. Bukan barang yg sifatnya melawan hukum dan legalitasnya jelas (bukan barang black market)

3. Halal dan tak bertentangan dengan norma dan agama.

Syarat bila ingin promo jasa/kegiatan,

1. Jasa/kegiatan yg akan diiklankan harus dijelaskan terperinci dan dalam kondisi sebenarnya.

2. Bukan jasa/kegiatan yg bersifat melawan pemerintah/hukum yg berlaku atau mengancam keutuhan NKRI.

3. Sifatnya halal dan tak bertentangan dengan norma dan agama.

Silahkan beri maksimal 3 foto format jpeg dan 500 kata sebagai narasi/keterangan produk/jasa/kegiatan. Saya membebaskan teman-teman  berkreasi membuat kalimat yg menarik pembeli. Lalu kirimkan dalam bentuk file microsoft word (.doc atau .docx).

Gunakan bahasa Indonesia yg baik. Bahasa alay, campuran huruf besar kecil atau campuran huruf angka tak akan diterima.

File iklan bisa diirimkan melalui email : andrea.juliand@yahoo.com dengan format : iklangratis_institusi/nama lengkap pengirim_no Hp yg bisa dihubungi.

Setiap permohonan iklan yg masuk akan segera saya publikasikan di blog dan media sosial (facebook) paling lambat 10 hari kerja setelah email diterima atau tergantung banyaknya iklan yg masuk di email saya.

Masa tayang iklan kalian di blog saya maksimal satu tahun setelah  dipublikasikan. 

Harap cantumkan kontak yg dapat dihubungi karena calon pembeli anda akan tetap menghubungi anda secara langsung. 

Harap konfirmasi bila produk, jasa, atau kegiatan telah laku terjual atau sudah terselenggara.

Pada dasarnya saya hanya membantu mempromosikan produk, jasa, dan kegiatan anda secara cuma-cuma. 

Apabila dikemudian hari produk, jasa, atau kegiatan anda bermasalah dan atau terindikasi melanggar hukum perundang-undangan yg berlaku, maka saya tidak bertanggungjawab atas apapun dan saya memiliki hak penuh untuk menghapus iklan dari blog saya, tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Itu aja, sekian dari saya.
Danke schön und viel erflog!

0

PACARAN MULU, KAPAN PUTUSNYA?


Pernah sakit hati? Sama.

Pernah patah hati? Sama.

Pernah diminta secara khusus untuk berbagi kisah untuk memotivasi mereka yang patah hati lewat buku non-fiksi islami? Well, I did.

Bermula ketika pertengahan tahun 2015, gue mengikuti acara launching buku berjudul ‘Wake Up Call’ di Gramedia Matraman.

Ketika acara berakhir, gue dihampiri satu penulis. Mukanya familiar tapi bukan berarti gue cukup kenal. Setelah memperkenalkan diri dengan nama pena ‘profesor cinta’, tau-tau dia memberondong dengan kalimat yang kalo gue nggak salah inget, kayak gini : “Bro, gue denger love life lo cukup rame? Gue minta tolong dong, minta tulisan berbagi pengalaman buat ditaruh di buku gue. Tulisan yg bisa memotivasi bagi mereka yang patah hati…”

Saat itu, gue terdiam sejenak, Ini orang siapa ya? Kenalan baru semenit, kok bisa tau love life gue? Satu kampus nggak, satu almamater juga nggak…  Maka permintaannya saat itu hanya gue ‘iyain’ tapi belum kepikiran buat bener-bener sharing karena selain nggak kenal, gue juga mikirlah memangnya gue siapa kok tau-tau kasih motivasi ke orang lain? Anaknya oom Mario Teguh bukan, bintang iklan bukan, penulis? Buku gue aja yg berjudul  Abigail masih dalam proses terbit!

Malamnya, ternyata orang itu menghubungi lagi. Singkat cerita, dia ternyata serius minta gue berbagi tulisan motivasi bagi mereka yang patah hati, bukan cuma sekedar move on tapi juga move up!

Kemarin (7/8) bukunya yang berjudul “Pacaran Mulu, Kapan Putusnya?” sudah mendarat manis di rumah. Gue baca halaman demi halaman dan ternyata isinya keren meeenn! Non-fiksi, psikologi, islami diblender jadi satu!

Kalo kalian mau tau fakta tentang pacaran, baca buku ini. Kalo kalian mau tau tentang gimana cara memutuskan pacar dengan efektif karena si dia tak kunjung ngelamar, baca buku ini. Kalo kalian mau tau tips mudah untuk move on kemudian move up lalu  bahagia, baca tulisan gue di buku ini. 

Buku ini menghadirkan fakta, data, dan sharing beberapa kisah nyata. Jadi bukan asal tulis tapi ada ilmunya. Buat kalian yg lagi pacaran, single, baru putus, atau bahkan diselingkuhi, buku ini  sangat recommended untuk dibaca!

Tulisan gue sendiri bertengger manis pada bagian gali bakat.  Hingga detik ini, gue masih takjub karena kisah love life gue bisa menginspirasi orang lain dan tentunya sekaligus jadi langkah awal untuk mengubah patah hati menjadi royalti.

Indonesia, ayo move up!

…Syukuri bahwa semua hal yang terjadi memang sudah menjadi ketentuan-Nya. Percaya deh, baik buruk yang Allah kasih buat kita pasti tetap yang terbaik…

– Andrea Juliand.