Situ yakin masuk surga?

Kadang gue ngerasa kalo jejaring sosial isinya lebih mirip UGD sebuah rumah sakit milik pemerintah di bilangan Salemba, Jakarta. Ada terlalu banyak yg kritis di dalamnya. Namun, mereka kritis bukan karena kurangnya penanganan melainkan kurang ilmu tapi ngerasa paling tahu. Nggak jarang mereka yg mendadak kritis mirip kayak Jaka Sembung kebanyakan mecin alias nggak nyambung, cyyiiinnn

Masalah yg diangkat ttng vaksin, eh malah komentar ttng harga telor asin. Lagi bahas ttng harga sembako yang melonjak, eh malah bahas pengaruh tempe bacem terhadap perekonomian negara Lebanon. Parahnya, selain membahas isu terkini, jejaring sosial juga ramai dengan perbincangan gosip dan ajang pamer.

Nah, ini dia nih yg belakangan mewarnai lini masa jejaring sosial… Bumbu dari segala bumbu. Kompor yang paling kompor.

Gosip.

Yak, ini memang kelihatannya ‘serba nggak sengaja’. Berawal dari kalimat : Eh, tau gak sih lo? yang kemudian dilanjutkan Oh, ya? Ciyus? maka jadilah satu makhluk yg kurang beruntung yg akan dikupas tuntas aibnya.

Kalo mau dipikir, ngomongin aib orang itu gunanya apa sih? Kalopun, aib yg dibahas memang benar ada pada orang itu, maka jadinya ghibah. Terus, kalo sesuatu yg kita omongin ttng orang itu ternyata salah, maka itu jadi fitnah. Baik ghibah maupun fitnah, keduanya merupakan dosa besar. Besar banget. Bangetnya kebangetan.

Dan satu hal yg mesti disadari adalah semua perbuatan itu bakal balik ke diri sendiri. Kalo suka buka aib orang, maka suatu hari nanti aib kita bakal dibuka orang lain. As simple as that…

Pamer

Pamer as known as sombong. Dimulai dengan foto menggunakan produk bermerk tertentu atau kalimat : Eh gue pake ini dong, eh gue punya ini dong, eh gue abis naik odong-odong dong? Ya terus kenapa, Nyet?

Coba deh diinget, kenapa iblis dilaknat Allah yg bikin dia dikeluarkan dari surga? Satu kata men, dia sombong karena merasa dirinya lebih baik dari yg lain.

Pertanyaannya, mau lo temenan sama iblis trus sama-sama dibakar di neraka? Secara kaki kena knalpot aje udah teriak-teriak kayak orang di ruqyah!

Dan apa yang bikin orang bisa ‘mencicipi’ neraka jahanam? Ternyata cukup satu perbuatan dosa dan secara statistik, kita memiliki probabilitas untuk merasakan siksaan tak terbayangkan di dalam neraka jahanam.

Apakah sebegitunya?

Ya memang begitu. Coba inget lagi deh, kenapa Adam dan Hawa diturunkan dari surga? Cuma gara-gara mereka melanggar satu larangan Allah, makan buah kuldi! Udah men, cuma itu doang! Lah kita makan, minum, nonton, ngomongin yang nggak beres berapa banyak dalam hidup kita?

Pernah nggak mikir, jangan-jangan malaikat di sebelah kanan kita lebih sering tertidur makan gaji buta karena kita jarang melakukan hal baik. Sebaliknya, malaikat kita yg kiri, tangannya sampai gede sebelah karena pegal catat dosa-dosa kita yg sebanyak buih di lautan. Grafik pahala kosong, eh grafik dosa malah mirip kayak harga sembako tiap tahun.

Sebelum riya, gosip, atau apalah itu, coba dipikir dulu deh, ada gunanya nggak buat kita? Kalo nggak dilakuin bakal kenapa? Memangnya kalo nggak gosipin orang lalu lidah kita putus? Memangnya kalo nggak pamer terus derajat kita turun? Memangnya cuma kita doang yang mampu beli ini itu di dunia ini?

Kalo dasarnya udah kaya, tanpa pamer produk bermerk, orang juga tau kok. Bill Gates walau pakai sandal jepit, orang akan tetap tau bahwa dia termasuk dalam jajaran sepuluh besar orang terkaya dunia. Jokowi biarpun naik angkot, orang juga paham beliau adalah   presiden Indonesia.

Tak ada nilai yang berkurang meskipun tidak bergosip atau pamer kok. Namun, mungkin respect orang pada kita akan berkurang kalo kita mulai nyinyir, serang sana-sini, atau kebanyakan pamer di jejaring sosial.

So, masih mau nerusin kebiasaan gosip dan riyanya? Memangnya situ yakin pahalanya lebih banyak dibanding dosanya? Yakin pasti masuk surga?

Ciyus?

Miapah?

Mie ayam?

 

ps : berhubung masih suasana telat lebaran, sekalian maaf-maafan yuk.

Mohon maaf lahir batin ya, jujur saya khilaf… 😀

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s