Marhaban ya Ramadan


Sebulan sebelum masuk Ramadan itu rasanya campur aduk, antara senang sekaligus deg-degan. Senang karena gue masih diberi nikmat hidup untuk bisa ketemu bulan ini, sekaligus deg-degan takut kalo gue nggak bisa menjalankan planning ibadah ini itu. Takut kalo Ramadan ini terbuang percuma dengan ibadah seadanya karena menurut gue, serugi-ruginya muslim adalah mereka yang tidak memanfaatkan ibadah di bulan Ramadan. Memang yakin tahun depan masih ketemu Ramadan?

Jujur, ini bulan yang paling gue demen karena semua ibadah di bulan ini, nilainya jadi berkali lipat. Kalo pakai naluri pengusaha yg rakus laba gede, maka di bulan ini otak gue berkata : Kapan lagi coba lo melakukan ibadah kecil dengan balasan berkali lipat? Kapan lagi coba, dengan modal beberapa dus air mineral dalam kemasan, taruh di mesjid pas mau magrib dan lo bisa dapet pahala puasa berkali lipat dari orang-orang yang berbuka puasa dengan minuman lo, tanpa mengambil pahala puasa mereka. Puasa sendiri udah dapet pahala plus dapet extra pahala karena membantu orang lain berbuka puasa. Asyik yaak? Banget!

Oh iya, ini juga adalah puasa Ramadan pertama gue tanpa perlu minum obat maag. Mungkin buat kalian biasa tapi buat gue luar biasa. Setelah bertahun-tahun sahur puasa selalu ‘ditemani’ dengan obat maag dan beberapa hari puasa ini perut gue tetap aman, alias sembuh total dari penyakit maag!

Mau tau rahasianya? Gue cuma membiasakan diri melakukan puasa daud, yg gue mulai dari tahun 2014. Puasa daud alias puasa selang-seling, -hari ini puasa, besoknya nggak, besoknya puasa lagi- sukses menyembuhkan penyakit maag gue. Actually, Ramadan tahun lalu, 2015, maag gue sudah membaik namun saat itu gue masih rutin minum obat maag saat sahur. Baru di tahun ini, 2016, gue memberanikan diri puasa tanpa obat maag, dan hasilnya sukses! Alhamdulillah.

Lanjut,

Gue juga girang karena cuma di bulan ini, mesjid penuh. Girang aja gitu tiap solat subuh berjamaah di mesjid dan banyak temennya. Dari yang di bulan lain biasanya cuma dua saf aja nggak full, dan sekarang yang penuh hingga ke  belakang. Dari yang biasanya isinya cuma kakek-kakek atau muka-muka pensiunan, sekarang penuh sama muka-muka baru. Nggak cuma cowok lho tapi banyak juga ibu-ibu yang nyempetin solat subuh berjamaah di mesjid. Ya kali gitu ada ibu-ibu yang setelah solat subuh nyamperin gue terus nawarin anak gadisnya buat di lamar *eh... Gue sih berharap semoga kegiatan solat subuh berjamaah ini nggak cuma ramai pas Ramadan aja tapi lanjut terus hingga kiamat.

Lagian, memangnya mereka yang jarang solat subuh berjamaah di mesjid itu pada nggak sadar apa? Capek-capek ngejar dunia, berangkat pagi, pulang malem, kena macet, diomelin atasan dan klien, nggak jarang suka ketinggalan solat, cuma demi gaji yang nggak seberapa. Padahal dua rakaat sebelum subuh itu nilainya lebih besar dari dunia dan segala isinya! Pertanyaannya adalah kalo dua rakaat sebelum subuh aja nilainya lebih besar dari dunia dan segala isinya apalagi solat subuhnya?

Haiiisshhh… apalah gue jadi sok alim begini *tutup muka* 😀

Yaudah, segitu dulu postingan kali ini. Jangan lupa untuk selalu berbagi kebaikan ya… Mari tunjukkan pada dunia bahwa Islam adalah agama yang rahmatan lil’alamin.

Happy Ramadan, people!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s