A day with… #part 2

Imlek kemaren gue ke Trans Studio Bandung, jauh melenceng dari tujuan awal yg pengen muter-muter kota Bandung sambil mampir ke tempat-tempat bersejarah, monumen atau museum. Harusnya perjalanan ke Bandung itu sesuai tema dan tulisan gue sebelumnya, A day with, di mana gue biasanya jalan ke satu kota, keliling-keliling sambil banyakin ibadah gue, banyakin solat berjamaah. Tapi hari itu beda, hari itu gue ngga pergi sendiri. Hari itu gue jalan ama temen sekampus gue.

Namanya Esna, cewe, lumayan manis tapi ngga manis manis amat sih temen satu jurusan selama gue 4,5 tahun kuliah di FISIP UI. Fakta selama gue temenan ama dia adalah gue kenal dia tapi gue ngga tau apapun tentang dia. Selama gue temenan, gue baru sekali jalan ama dia, itu juga bareng-bareng ama temen-temen gue yg laen, kira-kira satu dekade yg lalu. Yup, satu dekade yg lalu, gue pernah jalan bareng ama dia ke Plaza Senayan, abis itu udah ngga pernah lagi. Pas kuliah gue juga jarang berinteraksi ama dia, yg gue inget, kayaknya gue pernah satu kelompok, which is gue lupa di mata kuliah apa gue pernah sekelompok ama dia.

Dulu, waktu awal perkenalan saat masih jadi maba (mahasiswa baru) Esna bilang dia lahir di Papua dan ya gue percaya aja. Satu-satunya hal yg gue tau tentang dia, saat itu, adalah dia suka sama semua hal yg berwarna pink, which is gue juga ngga tau kalo mau jadi cowonya itu mesti punya kulit warna pink juga apa ngga. Intinya, di otak gue, Esna adalah cewe unik kalo ga mau dibilang aneh yg lahir di Papua, that’s it, that’s all. Gue ngga tau rumahnya di mana, gue ngga tau dia asik apa ngga, gue ngga tau dia anak gaul apa bukan, gue ngga tau asal usul pastinya dari belahan planet mana. Di Takor (Taman Korea, kantin FISIP UI) gue juga jarang banget ketemu, ngobrol apalagi satu meja ama dia, yaahh kalo lo tau komet Halley yg cuma bisa keliatan dari bumi selama 75 tahun sekali, nah gue bisa ketemu, duduk bareng, trus ngobrol ama Esna itu bahkan lebih jarang dari komet Halley yg selama 75 tahun sekali say hello ama bumi.

Semua dimulai ketika gue iseng baca blog orang lain tentang trip to Bandung by train. Orangnya, bukan keretanya, bilang kalo perjalanan ke Bandung naik kereta itu seru banget. Lo bakal nemuin pemandangan keren selama 3 jam perjalanan. Bukit-bukit hijau, jurang di kanan kiri, terowongan kereta yg panjang dan beberapa jembatan dengan view yg oke banget. Dari situ, gue kepikiran kalo perjalanan jjs, jalan-jalan sendiri, kali ini mau ke Bandung, dan wajib naik kereta.

Saking excitednya, gue sampe nanya ama beberapa temen gue yg kebetulan tinggal di Bandung, tentang objek wisata dan lainnya. Bukan, bukan karena gue jarang ke Bandung tapi selama ini tiap ke sana ya gue cuma pergi ke tempat yg itu-itu aja, ga jauh dari Factory Outlet, Cihampeulas, nyampah di Ciwalk atau ngopi-ngopi di Dago, dan kali ini gue mau beda. Gue memutuskan buat ke sana, naik kereta, keliling kota Bandung, ke tempat-tempat bersejarah kayak monumen atau museum. Bahkan gue berencana buat nyewa becak seharian full buat wara wiri, yg akhirnya ide seru ini dibatalkan dengan alasan kemanusiaan.

Minggu pertama, pas gue mau pesen tiket, Jakarta diguyur hujan. Gue baca ramalan cuaca, tnyata hujan merata di Pulau Jawa, dan kata temen-temen gue di Bandung juga lagi sering-seringnya hujan. Gue juga sempet baca kalo sebagian wilayah Bandung terendam banjir. Rempong, minggu pertama Februari pun gue pending.

Minggu kedua, giliran Bandung mulai adem ayem kayak hati gue, eh, Jakartanya yg kebanjiran. Gue baca twitter, depan stasiun Gambir jalannya ketutup air, saking ribetnya, pihak PT KAI pun membolehkan penumpang untuk naik kereta eksekutif dari stasiun Jatinegara, sesuatu yg jarang terjadi. Karena gue berencana untuk mengambil perjalanan ke Bandung naik kereta yg paling awal, jam 5 pagi, minggu kedua pun gue pending lagi. Ya males aja, secara kereta jam 5 pagi, gue mesti bangun jam 4 pagi, ribet nyari taksi dan khawatir kalo jalanan ke stasiun terendam banjir.

Minggu ketiga, minggu di mana kalo emang masih ribet naik kereta yaudah gue pasrah mau bawa mobil aja. Gue udah siapin tas backpack yg gede, biar si innova nanti bisa gue masukin trus gue tenteng, kan ceritanya mau bawa mobil, sorry gagal fokus.

Di saat itu tiba-tiba kakek, temen senasib seperjuangan sejurusan gue, mengabarkan kalo ada seorang cewe bernama Esna, suddenly, ngajak temen-temen sejurusan buat camping bareng di Sarongge, Jawa Barat. Ide yg menarik bagi gue sebagai second plan. Gue kontak Esna via whatsapp buat nanya-nanya tentang Sarongge dan gue bilang ama dia, kalo gue berencana ke Bandung tapi kalo banyak yg ikut ke Sarongge ya gue ikut. Hasilnya, ngga ada yg mau ikutan, mungkin karena saat itu musim hujan atau mungkin karena Esna yg ngajak, ntahlah.

Akhirnya, gue iseng ngajakin dia ke Bandung.

mending lo ikut gue ke Bandung deh, keliling-keliling ke museum atau tempat bersejarah gitu” kata gue.

lah ini kan ceritanya gue yg mau nyeret lo ke Sarongge, knapa jadi gue yg keseret lo ke Bandung?” tanya Esna.

Finally, dibujuk dengan kalimat fake tentang : Ayo naa, mending ke Bandung, nyobain keliling museum-museum gitu, ada banyak museum di kotanya, seru tau! dan Esna pun luluh ikut gue hahaha. Kita janjian ketemuan di Antam, hari Kamis, pas libur Imlek, 19 Februari 2015 kemarin, pukul 7 pagi.

Selama perjalanan ke Bandung, dia cerita tentang banyak hal, dari tentang kuliahnya yg ternyata lebih lama dari gue tapi nilainya bagusan dia, tentang bandnya (dia vokalis Don’t Bully Esna , udah brasa jalan ama artis yee gue hahaha), tentang dia yang bukan orang Papua tapi orang Jawa, tentang dia yg belum dapet beasiswa S2, tentang dia yg baru beberapa bulan kerja di LSM asing dan mau cabut ke Polandia bulan April besok, dan dia yg deadline nikahnya udah ngga tau mundur berapa kali. Dari perjalanan kurang dari 2 jam, gue jadi tau tnyata Esna anaknya baik, ramah, dan cukup normal, atau paling ngga, ya ngga aneh-aneh banget kayak di awal-awal persepsi gue tentang dia.

Teringat tentang masing-masing dari kita punya beberapa keinginan yg belum terkabul, gue jadi inget tujuan awal gue jalan-jalan, bukan cuma mau seneng-seneng tapi paling ngga ibadah juga harus bener.

Di tengah jalan, kita nyempetin berhenti sebentar di rest area tol Cipularang, buat solat dhuha bareng. Gue bilang ama dia, minimal dua rakaat dan maksimal dua belas rakaat tapi gue juga bilang jangan cuma dua rakaat, yaah paling ngga empat rakaatlah. Gue ngga bilang alasan khususnya knapa minimal 4 rakaat but this time gue mau bilang alasannya. Dalam tubuh manusia itu ada 360 ruas tulang. Ia harus dikeluarkan sedekahnya untuk tiap ruas tulang tersebut. Hendaknya kita bersedekah untuk setiap ruas tulang badan setiap pagi. Sebab setiap kali bacaan tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, menyuruh orang lain agar melakukan amal kebaikan adalah sedekah, melarang orang lain agar tidak melakukan keburukan adalah sedekah, dan sebagai ganti dari semua itu maka cukuplah mengerjakan dua rakaat shalat dhuha.

Nah, kalo kita cuma solat dhuha dua rakaat aja itu artinya kita cuma menjalankan ‘kewajiban’ bersedekah bagi setiap ruas di tubuh kita, that’s why, Esna gue suruh solat dhuha empat rakaat, maksudnya biar ada nilai lebihnya di mata Allah. FYI, diriwayatkan dari Uqbah bin Amir Al-Juhani bahwa Rasulullah bersabda, ‘Sesungguhnya Allah berfirman, ‘Wahai anak Adam (manusia), cukupkan untuk-Ku di awal waktu siang (dhuha) dengan mengerjakan shalat empat rakaat, niscaya Aku cukupkan untukmu dengannya pada akhir harimu’.” (Hadits shahih yang diriwayatkan oleh Ahmad dan Abu Ya‘la).

Gue sendiri solat dhuha 12 rakaat dan abis itu gue iseng doa ama Allah. Doa gue : Ya Allah, semoga hari ini lancar, ngga kena macet, ngga nyasar, ngga ada yg aneh-aneh kayak tindak kriminal atau kecelakaan lalu lintas dan ngga ketilang ama Polisi. Soalnya gue ‘cukup sering’ ke Bandung (minimal banget empat kali setahun) tapi ngga hafal-hafal amat ama jalanan Bandung, terutama daerah Asia Afrika, Braga, Naripan dkk, jalan yg terkenal dengan jalanan satu arah yg nantinya bakal kita lewatin.

Sampai di Bandung, kita menuju ke jalan Asia Afrika dan sekitarnya, berhenti di sebuah bank tepat di depan Museum Asia Afrika dan ternyata museumnya tutup karena hari libur. Kita sempet jalan kaki muterin satu blok museum. Esna sempet minta tolong gue buat fotoin dia dengan posisi unik di salah satu gedung di sana, kegiatan itu lumayan menyita perhatian. Gue sempet liat dua pemotor hampir serempetan gara gara liat ‘objek tak dikenal’ tiba-tiba berdiri handstand (berdiri dengan posisi terbalik, kaki di atas, tangan dan kepala di bawah).

Setelah bikin beberapa orang hampir kecelakaan, kita lanjut menuju jalan Diponegoro, di sana kita masuk ke Museum Geologi, yang ternyata juga tutup. Kita sempet dapet pencerahan dari satpam tapi bukan pencerahan juga sih yg bilang kalo hari itu, semua museum tutup. Gue ngga tau semua museum kompakan tutup karena tanggal merah atau karena niat jahat Esna yg pengen kayang di tembok museum. Kita juga jalan kaki ke Taman Lansia dan Museum Pos Indonesia, yg ternyata emang beneran tutup.

Karena mati gaya, Esna ngajakin ke Trans Studio. Gue setuju, karena gue pernah ke Trans Hotel dan mallnya tapi belum pernah ke Trans Studio.

Satu hal yg gue baru tau dari Esna, dia ternyata ngga takut naik wahana yg aneh-aneh. Pertama kali nyampe di Trans Studio, dia bilang ama gue : pokoknya ntar kita nyobain wahana yg ngga cemen yee.. Dan ini pertama kalinya gue jalan ama cewe, di mana ketika kita naik wahana kayak giant swing atau vertigo, itu cewe malah lepas tangan, malah sempet-sempetnya cerita sambil ketawa-ketawa. Ketika sebelah gue dan orang-orang lain normal lainnya teriak-teriak ketakutan, Esna malah ngobrol macem-macem kayak : eh ndree, ini pengiket gue kok kayaknya kendur ya, ini kalo copot mati deh gue, dan abis itu dia ketawa sendiri. Di wahana negeri raksasa, Esna ketawa-ketawa ga jelas, she said, duuhh ini lucu ya, perut gue geli, ndree. Gue? Lagi berusaha biar jantung gue ngga pindah ke jempol kaki.

Di wahana naik naga, dia ketawa-ketawa sambil lepas tangan sambil bilang : Ndree, lo mesti lepas tangan, ini lebih berasa lho. Gue yg masih sayang nyawa cuma bengong ngeliatin dia heboh sendiri. Di wahana nyetir mobil, kita sempet foto-foto selfie yg malah bikin gue rada takut karena Esna nyetirnya ngga beres dan abis itu dia lagi-lagi ketawa-ketawa sendiri. Jujur, ngeliat dia tuh ngingetin gue ke film Mr Bean yg sesi pas Mr Bean-nya datar dan ketiduran pas naik roller coaster, nah Esna tuh kayak gitu. Di wahana sky pirates, dia anteng, karena cuma naik kereta gantung keliling Trans Studio, ya mau ngapapin lagi kecuali dia tiba-tiba copot seatbelt dan loncat ke bawah.

Tapi, gue juga baru tau kalo dibalik ‘ketangguhannya’ Esna ternyata takut ama hal-hal yg berbau mistis, di wahana Dunia Lain, pas baru mau masuk -belum naik wahana- dia ngegeret gue keluar, dia ketakutan. Alasannya sih karena tempatnya sepi, di mana di otak gue mikirnya : Ya emang dibuat sepilah, namanya dunia lain, pasti auranya dibuat begitu, kalo mau rame mah di Tanah Abang yee.. Di sini, gue juga baru sadar ternyata di dalemnya ada camera cctv, kebayang dong petugasnya bisa ngeliat kita yg baru masuk trus keluar lagi karena ketakutan. Saat itu tingkat kegantengan gue raib seketika. Gara-gara sapa? Gara-gara Esna. Pas naik wahananya, Esna merem, ngga mau liat kanan kiri, padahal satu kereta itu isinya bukan cuma kita doang 😀

Btw, ada hal ajaib selama kita di Trans Studio. Selama kita nyobain 10 dari 12 wahana (dua yg belum kita coba itu yamaha racing roller coaster ama special effect) kita cuma ngalamin sekali antri panjang, di wahana trans car racing aja, sisanya ngga pake antri. Bahkan di wahana Dragon Riders, wahana naik naga, saat kita tepat di antrian pertama, dan wahananya udah mau jalan, tiba-tiba ada bapak dan anaknya yg turun dari wahana sehingga kita yg tadinya antri diperbolehkan naik. Esna bilang kita ngga ngantri naik wahana macem-macem karena pas berangkat kita nyempetin solat dhuha *asiikk* 😀

Abis dari Trans Studio, kita ke Trans Hotel buat ketemu ama temen-temennya Esna. Gue cukup takjub karena dia punya temen atau paling ngga, ada yg mau dan rela jadi temennya, ahahaha maap ya, Esna. Temen-temennya baik, gue ketemu kak PL, kak Rahma dan satu lagi namanya Pram kalo ga salah. Gue nyempetin magrib berjamaah juga di sini. Esna sempet minta temenin ke rooftop hotel di lantai 18, buat difotoin dengan posisi handstand lalu turun ke lantai 3 buat melakukan hal serupa di pantai buatan, yg sekali lagi menarik perhatian dari pengunjung dan petugas hotel, takut dikira ngerusak mungkin 😀

Setelah magrib, kita makan di Saung Punclut dan semua dibayarin ama Kak Rahma. Jadi kepikiran, kayaknya kalo gue mau liburan ke Singapore, kak Rahma mending diajak, kali aja semua tiket hotel, garuda, ama universal studios dibayarin juga ama dia *ngarep.com*

Karena udah terlalu malem, Esna nginep di hotel bareng temen-temennya sedangkan gue memutuskan pulang sendirian. Jam 11 malem gue heading to jakarta, rada ribet karena ini malem dan aplikasi waze gue tiba-tiba ngaco, beruntung gue ngga nyasar pas abis keluar dari hotel. Tnyata keluar dari hotel itu lebih enak puter balik dibanding belok kiri ngikutin jalan.

Di tol, karena gue udah tau tentang cerita mistis blablablanya Tol Cipularang, gue nyetel mp3 yg isinya tentang surat-surat Quran, buat jaga-jaga, karena gue males aja kalo selama 128 kilometer perjalanan pulang ada yg nebeng di kursi belakang. Jam 1 gue nyampe di Jakarta, mampir sebentar ke Mcd Pondok Bambu buat beli makanan sahur kemudian pulang.

Hari itu so far so good, gue bisa seneng-seneng dan gue juga bisa ibadah, jarang-jarang gue dhuha 12 rakaat, jarang-jarang gue solat magrib berjamaah, jarang-jarang gue pulang sambil dengerin mp3 surah-surah quran, dan jarang-jarang gue jalan ama Esna, seharian, di mana ini mungkin cuma sekali ini aja dalam hidup gue, yg mungkin kalo 75 tahun lagi komet Halley udah say hello lagi ama Bumi, mungkin gue belum pernah jalan lagi atau say hello lagi ama dia.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s