get well soon, you! (1)

vvip rs pdk indah

Hey!

Kamu,

Iya, kamu..

Kamu yang tiap hari (biasanya) stalking blogku tapi nggak pernah ninggalin comment trus tau-tau langsung ngebahas ttng tulisanku kalo kita lagi berdua di mobil..

Kamu yang biasanya cerewet dari mulai aku bangun pagi sampai aku mau tidur lagi dan biasanya nggak jadi tidur gara-gara kamu suka iseng telepon/message mulu dan baru selesai kalo udah adzan subuh..

Kamu yg saat ini sedang berjuang buat pemulihan pasca operasi, ayo lekas sembuh, biar bisa bawelin aku lagi..

By the way, mau ngeluarin uneg-uneg ah..

Kadang, aku suka ngiri sama kamu, hidupmu tuh full of love banget, nggak cuma di keluarga sendiri tapi di keluargaku namamu booming banget!

Even, mama papaku kayaknya lebih sayang kamu dibanding sama anaknya, aku. Tiap hari, pagi, siang, sore yg ditanyain cuma kamu, kamu, dan kamu.
Kalo seminggu kamu nggak ke rumah, pasti mamaku udah bawel interogasiku kayak polisi nangkep maling ayam.
Bahkan kamu juga bisa deket dengan papaku, sesuatu yg anaknya aja nggak bisa sedekat itu 😦

Kamu tau nggak?
Mamaku sering banget cerita tentang kamu, kamu yg pinter masak, kamu yg kalo ke rumah aku seneng main organ dan nyanyi-nyanyi, kamu yg nyambung kalo diajak ngobrol, dan kamu yg ngerti ttng ini itu. Kalo udah pembicaraan tentang kamu kok kayaknya anaknya nggak ada positifnya di mata nyokapnya sendiri. *hiks*

Nih ya, kalo kamu keliatan cemberut sedikit pasti mamaku langsung bilang : itu abis kamu apain mukanya jd sedih gitu? Belum, kalo kamu ngambek terus ngadu ke  mamaku, beeeehh abis deh aku di tanya ini itu. Kalo kamu jarang ke rumah, pasti bokap juga nanyain, kalian lagi berantem ya? dan selalu aku yg jadi tersangkanya, padahal kan biasanya yg ngeselin itu kamu! tapi aku mulu yg jadi korban 😦

Trus kalo lagi nganter mama, pasti dia bakal bilang gini : kalo jalan dengan anak itu tuh biasanya seru, dia selalu punya cerita lucu, mama suka heran knapa dia mau sama kamu. Coba ya nyokap sendiri aja ngemeng begitu? Belum kalo kamu dateng tapi nggak bilang-bilang dan aku lagi nggak ada, pasti malemnya aku diomelin : gimana sih kamu, dia udah jauh-jauh dari Bandung bawain makanan kesukaanmu tapi kamu malah nggak ada.. Coba ya yg maen dateng tapi nggak bilang-bilang sapa? trus yg diomelin sapa? *actually pengen jitak kamu tapi nggak tega*

Bahkan pembantuku juga bilang begini : itu mbaknya, ayu pisan, udah gitu pinter masak lho, jarang lho mas, ada cewe kayak gitu skrg. Trus, si putih juga skrg udah mulai suka nempel-nempel ke kamu, coba itu kucing aku kamu apain? Kayaknya dunia aku sekarang berpaling ke kamu semua..

Tapi ternyata aku salah, well I do the same thing hehehe. Aku baru tau dari mamamu kalo kamu juga suka komplain karena mamamu baik bener sama aku instead sama anaknya sendiri, kamu.
Aku jg baru nyadar ternyata selama ini kita sering berselisih jalan cuma karena pengen ngasih kejutan tapi keseringan gagal.
Aku nggak ngasih tau kalo mau pergi ke Bandung dan kamu yg diem-diem ke Jakarta. Tapi bagusnya, aku juga jadi dekat sama mama papamu lho.
Waktu kamu ke Jakarta buat hahahihi dengan mama papaku, aku bisa seharian ngobrol macem-macem sama mama papamu, and its so fun!

Aku dan mama papamu itu udah nggak keitung berapa kali kita jalan, makan, dan nonton bareng, sesuatu yg belum pernah aku rasain di hubungan yg terdahulu. 

Aku jadi tau mamamu suka film comedy romantic dan papamu suka scifi movie, dan mereka itu lucu kalo lagi berdebat mau nonton film yg mana. Trus kalo makan dengan mereka juga rame, rame milih makan di mana dan mau makan apa. 

Aku jadi tau tempat ngopi favorit mamamu di Dago. Aku jg tau kalo ternyata mama papamu suka durian. Well, someday aku dan mama papamu bakal ke Lampung atau Medan buat hunting durian, kamu? Nggak diajak soalnya kan kamu nggak suka durian hehehe.
Mamamu pernah bilang ke aku, kalo papamu seneng ngobrol denganku ttng bisnisnya dan ide-ide bisnis baru, yaah walo kita beda usaha dan aku suka bingung dengan  dunia bisnis papamu tapi chemistry-nya ngertilah.
Papamu juga pernah bilang ke aku, kalo mamamu seneng karena katanya selain aku bisa diandalkan, aku juga selalu tau tempat-tempat dan acara-acara happening yg seru di Bandung.

They said
, jalan denganku tuh kayak mereka as tourist dan bernostalgia saat mereka lagi pacaran dulu dan i’am as the tourist guide buat mereka huahahaha ya gimane yee kan sini bukan cuma anak gaul Jakarte aje tapi Bandung jg ngerti hehehe *jumawa*.

But most of all, jujur bersama mereka aku ngerasa kayak punya orang tua tambahan, orang tuamu tuh baik, baik, baik kuadrat denganku, how lucky me!

Di hari pertama kamu kecelakaan, hpku rame, pada nanyain kondisimu, dirawat di mana, dan penyebabnya apa kamu bisa tabrakan jam 3 pagi.

Papa mamamu minta penjelasan ke aku, oh what can i say? Whatsapp terakhir kamu ke aku, kamu bilang kamu kurang enak badan dan mau cepet tidur, jadi aku pikir abis kita whatsapp-an itu kamu memang beneran tidur, you owe me a story..

Mamaku pas tau kamu kecelakaan sampai bilang : kenapa nggak kamu anterin aja sih kalo dia mau kemana-mana, kalo udah kayak gini kan kasian dianya.. But, the question is kan aku nggak tau kalo kamu mau kemana-mana abis whatsapp-an cobaaa 😦

Mostly, orang-orang pada nanya : kok bisa aku ngga tau kemana kamu pergi? Bahkan aku juga baru sadar, kok bisa kamu pergi dan aku nggak tau? Rasanya tuh kayak berasa I’am nothing for you, berasa bukan sapa-sapa.

Well, people blame me, they said, aku bukan pacar yg baik yg bisa ngejaga kamu, its make me so sad, rasanya tuh kayak ditusuk pake tombak trus ditarik pelan-pelan trus ditusuk lagi then dijahit pake motif tusuk jelujur, kamu sih pergi nggak pake bilang-bilang? Tapi yaudahlah udah kejadian juga mau bilang apa (?)

Terlepas dari mereka tau apa nggak yg sebenarnya, aku mau bilang : kayaknya emang aku bukan pacar yg baik, maaf yaah jelek *feeling guilty* 😦

Walau yg bikin aku sedih banget itu bukan karena disalah-salahin tapi kalo liat kondisi kamu sekarang, ngeliat kamu terbaring lemah tak berdaya itu rasanya sedih banget. Berharap kalo sakit dan luka-luka dibadanmu itu bisa dipindahin ke aku aja, aku mau, mau banget!

Belum lagi, pas di Twitter kemarin, mobilmu rame di Retweet orang-orang. Shock banget pas liat foto mobilmu yg berantakan. Rekaman cctv memperkirakan kecepatanmu di atas 100 km/jam. Jujur, ngeri banget pas liat rekaman mobilmu nabrak dan melintir sebelum akhirnya terbalik beberapa kali di tol dalam kota. Rekaman cctv juga masih membekas di ingatanku saat kamu dikeluarkan oleh petugas medis dalam keadaan pingsan dengan darah dimana-mana.

Analisa polisi, kamu ngebut, ngantuk lalu menabrak pembatas jalan. Pihak asuransi sudah menyatakan kondisi mobilmu ‘total loss‘ alias tidak memungkinkan untuk diperbaiki. Segitu parahnya.

Tiga hari setelah kamu tabrakan dan nunggu kamu siuman itu rasanya nggak enak banget, rasanya waktu berjalan sangat lambat, selain punya perasaan bersalah karena nggak bisa ngejaga kamu, juga ada perasaan cemas, deg-degan, sedih, takut kamu kenapa kenapa, takut operasimu nggak beres, even takut kalo pasca operasi ada komplikasi yg lain, dan di sisi lain ada rasa kehilangan yg besar. Jelek, I miss you so bad!

Bersyukur banget sekarang kamu udah siuman tapi tetep sedih kalo liat kamu yg harus pake selang oksigen, tangan kanan kiri dipenuhi infus, dan kepala yg dibalut perban.

Oh iya, lil’bit good news, sekarang progresku masuk ke angka 42% lho, nggak nyangka padahal awal-awal bisa reach 5% aja kayaknya udah nggak mungkin. You make me believe that there’s nothing in this world I cant be, karena kamu nih jadi semangat buat nyelesain, sekarang  tuh tiap malem kalo semuanya udah beres trus jd nggak sabar, buru-buru buka laptop, ngejabarin yg ada di pikiran, buat nyelesain ini, proyek kita, berharap sebelum tahun baru udah selesai dan tahun depan udah published hasilnya, beside, ternyata ini bisa jadi pelarian kalo lagi kangen sambil nunggu kamu pulih, jangan kaget kalo nanti kamu buka hape dan ada ribuan message dari aku ya.. 🙂

Hey, kamu, ayo lekas sembuh, aku, mama, papa, si putih, we’re officially missing you!

#chapter12

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s