Siapa aja yg termasuk kelas menengah (yg katanya ngehe) itu?

Sejak BBM naik beberapa hari yg lalu, ada satu konsep yg belakangan ini yg sering banget gue denger, lebih tepatnya dijadiin sasaran tembak sebagai kelompok penikmat subsidi yg tidak tepat sasaran, ya sapalagi kalo bukan kelas menengah, bahkan ada juga yg dengan sinis memberi label tambahan menjadi “kelas menengah ngehe”.

Definisi yg gue dapet dari iseng semaleman ngubek ngubek mbah gugel ttng “kelas menengah ngehe” adalah kelompok yg dianggap punya gengsi setinggi langit, berada di zona nyaman, kurang peduli sosial, hanya gaduh ketika kepentingannya terusik, tapi (katanya) beli tempe aja masih nawar.

Kelas yg hanya berisik ketika tarif parkir di mall naik, rame ketika tarif taksi naik, teriak macet tapi tetap pake kendaraan pribadi, mereka yg mengeluh banjir tapi ngga pernah hadir di acara kerja bakti lingkungan rumah sendiri, mereka yg lebih heboh untuk acara tahun baru dan bodo amat ketika petani gagal panen dan mereka yg membisu ketika nelayan ngga bisa melaut karena ngga dapet BBM bersubsidi. Dan jujur, itu gue! *tutup muka*

Tapi sebenarnya apa sih kelas menengah itu? Apa yg ada di otak lo ketika ngedenger kata kelas menengah?

Biasanya akan dijawab dengan mereka-mereka yang mulai mapan. Yup! baru mulai mapan, bukan sudah mapan.
Mereka yg memiliki rumah layak, punya mobil meski baru jenis mobil sejuta umat, cukup melek teknologi, berlatar belakang tingkat pendidikan kuliah, memiliki pendapatan berlebih yang memungkinkan mereka membeli beragam gadget terbaru, nonton konser, atau liburan ke luar negeri.

Tapi, apa iya seperti itu?

Berbeda dengan kelas bawah (miskin) yang bisa didefinisikan secara absolut berdasarkan kebutuhan kalori (calory requirement), tidak ada definisi yang baku mengenai kelas menengah.
Setiap badan, peneliti dan negara memiliki versinya masing-masing akibatnya jumlah kelas menengah di suatu negara juga berbeda-beda tergantung definisi yang diambil.

Pada tahun 2010, Asian Development Bank mendefinisikan kelas menengah dengan rentang pengeluaran per kapita per hari sebesar USD 2 – USD 20. Rentang inilah yang kini banyak dipakai untuk mengukur jumlah atas kelas menengah di Indonesia.

Rentang pengeluaran per kapita tersebut dibagi lagi dalam tiga kelompok, yaitu :
masyarakat kelas menengah bawah (lower middle class) dengan pengeluaran per kapita per hari sebesar USD 2-USD 4; kelas menengah tengah (middle-middle class) sebesar USD 4 – USD 10; dan kelas menengah atas (upper-middle class) USD 10 – USD 20 (PPP 2005). Dengan rentang pengeluaran hingga USD 20 maka didapatkan bahwa jumlah kelas menengah Indonesia berjumlah lebih dari 130 juta (2010) atau lebih dari 50% dari populasi Indonesia.

Sekarang, coba deh lo itung, apakah lo termasuk dalam kelas menengah?

Coba deh itung pengeluaran harian lo, mulai kayak uang bensin/transport, makan, cemilan, ngopi, obat, bayar tol, bayar parkir, beli pulsa, paket internet dan pengeluaran pengeluaran lain kayak beli buku, alat tulis, biaya fotokopi hingga bayar toilet, apakah lebih dari USD 2 atau lebih dari Rp 25 ribu per hari?

Kalo iya, berarti lo udah termasuk ke dalam kelas menengah, dan kalo iya apakah lo tetap menggunakan BBM bersubsidi buat ngisi full tank mobil atau motor lo? Apakah lo tetep berharap dapat bantuan tunai atau kartu sakti dari pemerintah? Apakah lo sadar seharusnya di tahap ini lo bukan termasuk dalam kelompok yg layak di subsidi pemerintah?

USD 2 – USD 20 per day!
Pertama kali gue itung dan tau bahwa gue termasuk di kelas menengah, satu kata yg keluar dari mulut gue adalah DAMN!

Damn! Karena gue dianggep kelompok mampu namun yg gue rasain kok cari duit susah bener yee? padahal gue lupa kalo di kota gede aja susah, apalagi di pelosok pelosok negeri nun jauh disana yg katanya harga BBM bisa 2x lipat namun dgn income dibawah UMR Jakarta, itupun dgn fasilitas seadanya.

Damn! Karena gue dianggep sebagai kalangan ga layak dapet subsidi dari pemerintah. Padahal di sisi laen, kayaknya gue ngerasa life style gue biasa biasa aja, gadget gue biasa biasa aja, dan tiap hari nahan biar ga laper mata, biar ga gesek debit card dgn brutal demi gadget terbaru atau demi tiket murah air asia, bukan buat sesendok nasi.

Damn! Karena gue ngerasa udah banting tulang peras keringat tapi kok ya hasilnya gini gini aja dan ngeliat rumput tetangga tetep jauh lebih hijau, yg dikemudian hari gue baru sadar kalo rumput tetangga bisa jd lebih hijau itu karena gue terlalu malas buat ngerawat rumput gue sendiri.

Damn! Karena gue mikir kayaknya gue ga sering sering amat ke starbucks, udah ngurangin frekuensi nonton bioskop, jarang maen ke mall sampe gue baru tau di PIM udah ada PIM 3! Yg belakangan gue baru nyadar bahwa gue ga tau PIM 3 udah ada dari kapan tau itu ya karena gue lebih sering maen ke Kokas. *plak!*

Damn! Karena akhirnya gue sadar bahwa gue kebanyakan liat ke atas dan (sering) lupa bersyukur, iya itu gue, si kelas menengah ngehe.

Terlepas dari itu semua, solusi apa yg lo pake buat menyikapi kenaikan harga BBM dan efek dominonya? yaah, paling ngga solusi buat diri sendiri aja dulu.

Jujur, gue berasa agak agak gimana gitu tiap buka media sosial dan isinya penuh ama cacian atau keluhan, ntah diisi oleh keluhan karena kenaikan BBM (dan efek dominonya) atau mereka yg masih gagal move on karena pilihannya gagal jd presiden.

Maksud gue, daripada lo buang-buang waktu ngehujat orang, berantem ama temen yg berbeda pikiran, dan tidak melakukan apa apa, bukannya lebih baik buat cari solusi biar gimana caranya lo bisa tetep survive ditengah harga-harga yg tiap tahun pada naik?

Apa ngga pada cape cela-celaan tiap hari, saling ngejek, saling posting aibnya si anu atau si itu?
Emangnya kalo lo ngeluh terus BBM turun lagi gitu? atau kalo se-Indonesia ngeluh massal, BBM bakal turun jadi 700 perak/liter? Negara tetangga aja, Malaysia, bulan depan (Des 2014) udah mulai ngehapus subsidi BBM lho.

Kalo gue, sekali lagi, ini kalo gue lho ya, mending gue cari cara, puter otak buat memantaskan diri, buat meningkatkan kualitas hidup, buat gedein penghasilan gue, biar nanti kalo BBM, listrik, telp, gas naik atau apapun itu, udah ngga (terlalu) berasa lagi atau paling ngga, tidak terlalu mengusik kenyamanan.

Why?
Karena waktu yg lo habiskan buat ngeluh dan waktu yg lo habiskan buat melakukan hal produktif itu sama.
Semua orang, setiap hari sama sama dikasih Allah waktu yg sama, 24 jam. Kalo orang laen bisa sukses dan lo ngga, pasti ada yg salah ama diri lo.

How?
Banyak caranya, masalahnya mau atau ngga, mampu jalanin prosesnya atau ngga?

Kerja lebih cerdas, penuhi target perusahaan gimanapun caranya, biar bisa segera dipromosikan, biar gaji/fee/komisi, dan tunjangan naik, walaupun gue tau ini ngga bisa instan tapi knapa ngga dicoba? Toh, di jaman ini lo pasti sering menjumpai makin banyak kaum eksekutif yg berusia muda bukan? Apakah mereka bisa jd eksmud tanpa kerja keras? Mungkin beberapa iya, tapi gue yakin lebih banyak yg jadi eksmud karena hasil kerja kerasnya.

Atau kalo tempat kerja lo skrg kurang memberikan apresiasi atas jerih payah lo, sekalian aja pindah dan cari pekerjaan baru yg gajinya emang lebih gede, dgn catatan lo emang beneran yakin bahwa hasil kerja lo, jerih payah lo, pemikiran lo memang bernilai tinggi. Tapi kalo kerja lo lelet, target lo sering ga nutup, ga bisa maintenance klien, suka dateng telat, pulang paling awal, dan taunya cuma nuntut minta naik gaji aja, mending jangan deh.

Atau kalo itu lo anggep terlalu beresiko, lo bisa bikin usaha sampingan, dimulai dari yg simpel simpel, yg sesuai passion lo. Misal : coba belajar investasi, ntah tanah, properti, atau logam mulia, atau sekalian jadi brokernya, coba main dollar atau reksa dana. Hey, skrg modal 100 ribu udah bisa maen bgituan lho.

Kurang modal?
Coba yg kecil kecil seperti jualan cemilan/makanan/produk lain dan lo jual ke temen kantor, coba jualan online, jualan pulsa, ngasih les tambahan pas weekend buat anak anak tetangga lo, ikutan MLM, jadi translator kalo bahasa asing lo oke, buka kursus nyetir kecil kecilan kalo lo punya mobil, atau mungkin lo bisa sewain mobil/motor lo ke orang yg lo kenal.

Intinya, do something, yg lebih produktif, lebih kreatif, tentu sesuai dengan kemampuan lo, manfaatin aset dan skilll yg lo punya, apa aja yg penting halal.

Susah?
Cape?
Pastinya! semua perjalanan naik itu selalu melelahkan, semua perubahan pasti butuh pengorbanan, tapi untuk hidup yg lebih baik, knapa ngga?

Gengsi?
Yaelah, gengsi ngga bisa bikin kenyang! rumah, mobil, gadget, sushi tei, pendidikan dan asuransi kesehatan dibeli pake duit, bukan pake gengsi.

Oiya, satu lagi, lo ngga bisa hanya terus berhemat, buat gue hemat itu bukan solusi jangka panjang.
Mau sampe kapan terus berhemat? Mau sampe kapan terus bertahan dan hanya mengencangkan ikat pinggang? Lo hrs cari income baru lebih giat, lebih cerdas, dan lebih banyak.

Bangkit dan berjuang, bukan cuma ngehujat doang. Lebih baik cari sumber sumber penghasilan baru dibanding hanya menuntut kenaikan gaji, mengandalkan belas kasih subsidi dari pemerintah atau hanya menghujat sana sini tanpa solusi, udah cape-cape ngehujat, BBM ngga turun, yang ada malah di-unfriend temen karena ilfil ama kelakukan lo di media sosial.

Jangan bilang berubah itu IMPOSSIBLE tapi ubah mindset lo jadi I’M POSSIBLE!

Jangan bilang kesempatan itu ngga ada alias NOWHERE tapi cam’kan bahwa kesempatan itu slalu ada, NOW, HERE!

#salam2ribu

Advertisements

3 thoughts on “Siapa aja yg termasuk kelas menengah (yg katanya ngehe) itu?

  1. Baca bukunya ligwina hananto ndre….menuju indonesia yg kuat kalo ga salah judulnya. Intinya sih financial freedom buat kelas menengah, membentuk kelas menengah yg kuat scr finansial karena sebagian besar org Indonesia kan kelas menengah…

    Tp susah juga sih klo ngeliat kelas menengah yg masih ngebelain gaya hidup konsumtif aja. Bela2 in ngantri pas opening H&M, nongkrong di tempat makan paling in, bolak balik liburan ke luar negeri…tp bensin masih pake premium…hehehe

    Like

    • Nah! So true..makanya di tulisan gue yg sebelumnya juga gue jabarin ttng life style, gengsi, keinginan>kebutuhan dll, lewat gue sbgai objeknya, biar ga frontal frontal amat gitu hehehe

      Like

  2. Pingback: DFhousing, Hunian Kolektif Untuk Kelas Menengah - Atypes

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s