Kenaikan BBM, sebuah catatan dari sudut pandang dangkal seseorang di kelas menengah ngehe

antrian spbu

Kenaikan BBM bikin gue gatel buat nulis, tentu nulis dari sudut pandang gue, dari sudut pandang kelas menengah ngehe banyak gaya yg gengsinya setinggi pegunungan himalaya tapi dompetnya setipis jembatan shiratal mustaqim, kelas menengah yg marah kalo kena banjir tapi msh buang sampah seenak jidat, kelas menengah yg geram dengan kemacetan tapi secara langsung merupakan bagian dari kemacetan itu sendiri dgn tetap membawa kendaraan pribadi, kelas menengah yg geram kalo ada alokasi anggaran negara yg tidak sesuai tempatnya, yg bocor, atau yg di korup tapi nyatanya cuek bebek pura pura bego kalo bensin bersubsidi itu bukan buat ngisi tanki bensin mobil pribadinya, iya itu gue..

Here goes..

Pas gue ngeliat Pak Jokowi ngumumin kenaikan harga BBM gue salut, di otak gue adalah gila nih si kurus ngumumin BBM naek langsung, ngga diwakilin! tnyata nyalinya lebih gede dibanding badannya.

Jujur, ini bukan sesuatu yg istimewa buat gue tapi ini sesuatu yg ngga pernah terjadi di era sebelumnya, soalnya yg udah udah dulu itu pasti diwakilin mulu, takut citra dan popularitas sbgai presiden turun.

As we know, pengguna media sosial terbesar di indonesia itu adalah kelas menengah dan dgn adanya kebijakan pengurangan subsidi BBM yg paling kena imbas secara langsung adalah kelas menengah sehingga yg paling berisik di media sosial itu ya kelas menengah

Actually, semua kelas terkena dampak kenaikan BBM sih.
Kelas atas pasti terkena imbasnya tapi mungkin tidak terlalu berasa karena ekonominya kuat, pengusaha juga kena imbasnya karena hrs menaikan upah bagi pekerjanya tapi lagi lagi bisa ditutup dgn membebankan ke konsumen.

Kelas bawah dibantu pemerintah dengan berbagai macam kartu sakti dan bantuan tunai.

Kelas menengah? kejepit atas bawah, like me!

Sebagai kelas menengah yg salah satu cirinya adalah gue baru koar koar, baru tereak tereak ketika zona nyaman gue terganggu.

Coba lo liat sapa yg paling berisik ketika tarif parkir mall naik, yg heboh ketika tarif taksi loncat, yg paling rame ketika bioskop tidak boleh menanyangkan film luar negeri untuk sementara waktu, ketika beberapa website dibanned, ketika harga daging sapi naik, lagi lagi gue, part of kelas menengah ngehe yg paling ribut!

Apakah kelas bawah ribut? wong bisa makan daging setahun sekali aja mereka udah senang bersyukur alhamdulillah apalagi mikirin ke bioskop, mall atau nongkrong di starbucks?

Gue? tampaknya kata ‘bersyukur’ udah gue banned dari kamus gue..kan gue kelas menengah ngehe, yeaaah! *kepalkan tangan ke atas*

Tapi, coba deh lo liat ketika harga jagung, tomat, cabe, gula, beras, bawang putih lokal turun, adakah gue dan mereka di kelas menengah teriak membela kaum petani? adakah gue dan kawan kawan gue dgn serius memborbardir media sosial seserius ketika tarif taksi naik? Adakah gue hadir ketika nelayan tidak bisa melaut karena BBM bersubsidi habis seperti ramenya gue dan kawan kawan gue upload foto foto pesta akhir tahun? No! knapa? karena penurunan harga itu meski merugikan kaum petani tapi tetap menguntungkan diri gue dan kawan kawan gue, kelas menengah ngehe yg banyak gaya, yg kalo beli tempe aja masih nawar tapi bela belain kredit iphone/gadget terbaru, iya itu gue..

Jujur gue males bahas BBM, buat gue, mending BBM naek daripada BBM centang doang atau yg lebih ngenes BBM di read tapi ngga di bales..beeeehh, sakitnya tuh disini, bro! *nunjuk pantat*

Uupps, sorry gagal fokus,
**bentar ya gue pasang otak dulu, seharian gue taro di dengkul soalnya, setting otak ke tingkat intelegensia 3% (diatas itu bisa meledak otak gue, overheat)

Yaak, lanjut..
Tapi gue juga ngga mau slalu ada di posisi ini, diposisi yg kejepit atas bawah, diposisi yg terkenal akan tingkat konsumtif yg tinggi, gue hrs brubah, yaah paling ngga jadi kelas menengah yg ngga ngehe ngehe amat, beside kan katanya ciri kelas menengah adalah pendidikan yg tinggi.

Skrg, gue mau ngomong ama diri gue, si kelas menengah ngehe..

Dear kelas menengah ngehe, kalo lo mau ngeluh dan demo ttng BBM naek, knapa ngga lo demo tiap hari aja sih fullday dari tahun 80an terus terusan sampe 2014, berharap biar BBM bisa balik ke harga Rp 150/liter lagi, kan nanggung kalo kenaikan BBM di cancel dan cuma turun jadi Rp 4500/liter bukan?
Atau..
Kalo lo ga suka knapa ga lo bikin aja BBM tandingan -well, anggota DPR bgitu- yg harganya jauh lbh murah? Karena kalo gue liat opini opini lo itu rasanya udah kayak baca opini para ahli terhebat sedunia akhirat, ngerasa paling bener tapi ga ngasih solusi.

*pasang muka sok bijak*

Eheem, gini ya,
Perubahan itu pasti ada, bgitu juga dengan kenaikan harga, lo ga bisa terus berada di zona nyaman lo berharap BBM ngga naek atau bahkan turun ke harga Rp 150 perak/liter.

Emang pas BBM blom naek, lo pada mikirin rakyat kelas bawah susah apa ngga, bisa makan apa ngga? emang pas lo isi avanza atau motor lo full tank pake BBM bersubsidi lo mikir itu subsidi hrsnya bukan buat lo tapi buat nelayan? ngga kan?
Kalo pertanyaan diatas lo jawab ‘gue mikir kok’ harusnya lo malu pake BBM bersubsidi kecuali lo nelayan dan kelas bawah yg jangankan beli motor, hape, atau paket internet, buat makan nasi aking aja msh harus puasa senin kamis. Atau lo jawab ‘gue mikir kok’ tapi cuma sebatas mikir aja?

Nah, kalo lo sadar bahwa sesusah susahnya lo bayar kredit iphone dan lo tau bahwa sebenarnya lo udah masuk kelas menengah trus knapa skrg tiap posting tiba tiba jadi bawa bawa nama rakyat jelata? ketularan anggota DPR? atau iseng mau pencitraan biar dibilang care?

Knapa ngga gentle ngaku aja sih kalo lo sebenarnya merasa terusik karena zona nyaman lo sedikit demi sedikit menjadi ngga nyaman lagi’kan? dan bukan karena lo mikirin kelas bawah nanti bisa makan apa ngga’kan? hayo ngaku? Atau lo cuma mikirin kelas bawah hanya setiap BBM naek aja, stlah euforia, yaah lo lupa lagi ama rakyat jelata yg lo bawa bawa di status fesbuk lo itu..

Let me tell u something,
lo ga bisa terus menerus berharap bahwa semua perubahan akan sesuai dengan yg lo kehendaki..

bangun!

bangkit!

cari solusinya..

Simple aja sih, emang kalo ngeluh terus BBM bakalan turun harganya? emang kalo ngedumel trus hidup lo bakal membaik?

Sampe kapan lo cuma mau berhemat, berhemat, dan berhemat?

Ini pengalaman gue beberapa kali ngalamin kenaikan harga BBM.

Maret 2005, pas BBM naek dari Rp 1810 ke 2400 di era pemerintahan SBY, saat itu gue msh jadi mahasiswa semester satu di FISIP UI, cara yg gue tempuh adalah gue ngurangin frekuensi gue bawa mobil, kalo ga penting penting amat atau kalo rute yg gue tuju msh gampang kendaraan umumnya atau kalo msh kejangkau dengan naek sepeda, gue ga bawa mobil.
In fact, gue mendingan ngurangin jajan dibanding ngga bisa ngisi bensin mobil karena naek kendaraan umum sungguh melelahkan dan nunggunya itu lho brasa digantung ama gebetan, lebay, ngga sih alasan sbnarnya saat itu adalah yaudah sih cuma naek 600 perak dan itu msh bisalah gue ngirit ngirit yg laen yg penting gue ngga ribet di jalan, kan gue -sekali lagi- kelas menengah ngehe, gaya ama nyaman no 1, urusan laen belakangan, urusan pake bbm bersubsidi ya pura pura bego aja. Dan sekali lagi iya itu gue.

Okt 2005, msh di era SBY, pas BBM naek dari 2400 ke 4500, akhirnya gue lebih rasional (dikit). Gue cuma bawa mobil seminggu sekali atau dua kali ke kampus, sisanya full naek kereta, itu jg naek kereta ekonomi yg saat itu tiketnya cuma 1500 perak (kalo beli abonemen bahkan bisa lebih murah) dan gue udah bisa nyampe kampus gue di depok. Jajan, jalan, nobar atau kegiatan di kampus yg kurang penting gue kurangin plus gue bawa minum dari rumah.

Dan lo tau, disini gue nyadar, tnyata fine fine aja kok naek kereta atau kendaraan umum laennya, gue ngga kena macet di jalan atau kalopun gue kena macet, kaki kiri gue ngga gede sebelah nginjekin kopling mulu. Paling gue cuma mesti bawa payung atau jaket buat jaga jaga kalo ujan, dan hati hati yg lebih ekstra biar ngga kecopetan saat di kereta.

Hal hal ttng ketidaknyamanan kendaraan umum yg sering dikeluhkan gue, si kelas menengah ngehe banyak gaya, hilang seketika walau gue jg ga bisa berharap lebih slaen kepastian gue nyampe di tujuan, nyampe aja lho ya, bukan on time.

Well, you pay nut, you get monkey. Lo bayar 1500 ya cuma itu kenyamanan yg bisa lo dapet, nyampe ditempat tujuan aja, thats it, thats all, kalo bisa dapet duduk di kereta dan ga kecopetan, itu adalah bonus.

lagipula gue cukup sering ketemu ama temen temen gue yg jauh lebih tajir dan tetep mau naek kereta ekonomi, jujur ini enaknya jd anak UI dibanding kampus kampus swasta laen, di sini kaya miskin melebur jadi satu, ngga ada yg sok kaya atau harus minder karena kurang mampu, di sini kami hanya bersaing secara akademis dan di sini gue brasa ke gampar bolak balik, gimana ngga? yg mobilnya banyak sampe ngga keitung aja msh mau naek kendaraan umum, yg punya banyak mobil eropa terbaru aja msh mau naek kereta ekonomi, yg anak pejabat aja msh beli tiket kereta ekonomi, lah gue yg cuma kelas menengah ngehe kebanyakan gaya masa ga malu naek mobil tiap hari dan berkontribusi bikin macet jalanan. *plak!*

2008, pas SBY naekin lagi (gile ini pemerintahan dia, baru satu periode aja 3 kali naeknya!) ke angka 6500, gue berpikir bahwa gue ngga bisa terus bertahan dengan cara seperti ini, gue ngga bisa terus berhemat, gue harus berjuang tapi gimana caranya?

Hal pertama di otak gue adalah karena sumber pengeluaran terbesar dari kehidupan kampus ya otomatis gue hrs ninggalin kampus secepatnya, gue harus segera lulus! kuliahpun gue geber.

Akhirnya kuliah, praktikum dan skripsi selesai dalam 4,5 tahun. Bangga? lumayan, karena buat mahasiswa berotak senin-kamis kayak gue bisa lulus cepet dibanding mereka yg berotak lebih cemerlang adalah nilai plus tersendiri, dan yg lebih penting, rutinitas ngabisin duit buat transport, jajan, alat tulis, beli bensin+bayar tol kalo gue bawa mobil, fotokopi bahan kuliah, turun lapangan, bikin penelitian dkk berkurang drastis.

Kedua, gue jg melakukan upaya penghematan laen. Gue buka buku manual mobil gue, apa aja yg perlu dirawat biar mesin innova gue tetep lancar jaya. Gue cari di gugel apa aja yg bisa bikin hemat mobil dan itu gue kerjain sendiri alias ga manja ini itu mesti bawa ke bengkel.

Hasilnya?

Tekanan ban gue naekin 3 psi dari biasanya tapi tetep dibawah batas maksimum tekanan ban, gue set tekanan ban di angka 39psi, karena ban yg berisi cukup udara akan lebih ringan dan otomatis bikin mesin bekerja lbh enteng (logika, kalo lo dorong sepeda kempes ama dorong sepeda yg ngga kempes pasti lbh enteng yg ngga kempes). Gue jg isi nitrogen karena bikin ban adem dan lebih awet. Mesin mobil juga gue tune up sendiri, saringan udara gue bersihin pake vacum cleaner, oli gue ganti yg lebih encer, dan busi busi gue bersihin sendiri tiap minggu. Kalo bawa mobil, gue brangkat ke kampus lebih awal biar ga kena macet dan biar gue ga mesti ngebut demi ngejar waktu. Gue belajar sabar, ngurangin kebut kebutan, kaki kanan gue ‘sekolahin’ biar ga maen bejek gas.

Kegiatan kecil ini lumayan bikin gue bisa berhemat sekian ratus ribu per bulan, cukup lumayan buat ngisi bensin atau nambah nambahin jajan gue atau keperluan lain. Cuci mobil jg gue lakuin sendiri, yuup kalo msh kelas menengah ya emang mesti mandiri, jgn manja, jgn banyak gaya.

2009, BBM emang turun ke level 4500, itupun setelah di demo sana sini karena harga minyak dunia turun tapi yg aneh selama bertahun tahun kita tetep beli BBM dari broker di Singpore, btw, coba deh lo pikir, knapa belinya harus dari Singpore? knapa ngga langsung beli dari negara produsennya? padahal kita sekali beli jutaan kiloliter lho, toh di pemerintahan yg baru sebulan, kita bisa langsung beli minyak dari Angola dan save money Rp 10 Triliun lebih, okeh stop, males bahasnya takut dibully ama pendukung koalisi sebelah.

Lanjut,

2009, BBM Rp 4500, saat itu, walopun harga BBM turun gue sadar, gue ga bisa leha leha lebih santai walau saat itu gue udah lulus, karena harga barang barang juga ngga langsung turun.

Di tahap ini gue puter otak, dan akhirnya gue nyoba buat usaha sendiri, gue nyoba jualan berbagai produk secara online dan alhamdulillah usaha gue berjalan dengan baik, yaah at least saat itu biaya transport, biaya gue hura hura kayak nonton, jajan, jalan, beli ini itu dan pacaran bisa gue handle sendiri. Dari jualan online alias online shop, gue punya penghasilan bersih 700 ribu/hari.

Gue juga pernah jadi broker buat ngejualin mobil dari show room mobil bekas milik temen gue. Saat itu gue dapet fee 500 ribu/mobil. Total penghasilan per bulan (dari jualan online dan jual mobil bekas) di angka dua digit, udah sangat cukup buat gue mengingat saat itu belum ada perusahaan yg bisa ngasih gaji dua digit buat mahasiswa fresh graduates kyk gue.

Saat itu ya seneng aja karena gue berhasil naik kelas dari yg mesti hemat hematan dan skrg gue udah bisa hura hura lagi, even more!

22 Juni 2013, saat BBM naek ke angka 6500, sesekali gue mulai pindah ke pertamax, yaah itung itung sesekali bantu ngedukung program pemerintah biar subsidi tepat sasaran atau paling ngga, sesekali gue ngga nikmatin produk yg sebenarnya emang bukan buat gue nikmatin. Mulai brasa malu aja bisa beli mobil tapi bensinnya msh di subsidi, mulai brasa malu kalo ngebut atau pacaran tapi msh pake jatah bensin nelayan. Lagipula keunggulan pake pertamax itu jg bisa bikin mesin mobil lebih bersih dan lebih irit dari segi jarak yg ditempuh. Intinya sebisa mungkin ngurangin penggunaan BBM bersubsidi, walau cuma sesekali.

Sebelum mobil keluar dari garasi, gue juga slalu ngecek jalanan via GPS, buka aplikasi waze dari hp, nyari tau mana jalanan yg macet (biasanya ditandai dgn garis merah) dan mana yg lancar (ditandai dgn garis kuning atau hijau).

Nov 2014, saat BBM naek ke angka 8500, fesbuk, twitter, path rame ama postingan pro kontra ttng kenaikan BBM. Di otak gue cuma mikir, daripada gue buang waktu buat ngepost hal hal yg mnurut gue kurang guna mending gue ningkatin (lagi) kualitas diri gue jaauuuuh lebih hebat lagi, biar kalo nanti ntah kapan BBM, misalnya, naek jadi Rp 1 juta/liter pun gue tetep mampu beli.

See?

Ada suatu tahap dimana lo harus berani keluar dari zona nyaman lo, cari sesuatu yg baru, lakuin produktifitas baru.

Lo ga bisa selalu bertahan, hanya berhemat bukan solusi jangka panjang.

Lo harus bangkit dan berjuang tapi bukan dengan bikin negara tandingan, apalagi cuma ngehujat doang!

Lebih baik lo cari lubang lubang sumber penghasilan baru dibanding hanya menuntut kenaikan gaji, mengandalkan belas kasih subsidi dari pemerintah atau menghujat pemerintah tanpa kasih solusi.

Gue juga belajar dari salah satu suku minoritas di indo, masyarakat tionghoa, kok bisa ya mereka udah ngalamin gonta ganti pemerintahan dan tetap berjaya? kok bisa ya mereka BBM naek berkali kali dan (keliatannya) tetep bisa santai kyk di pantai?

Jawabannya ya karena mereka selalu mencari cara, mencari kesempatan baru, bekerja lebih cerdas, melayani dengan lebih baik, mereka solid, persaudaraan mereka kuat, bukan buang-buang waktu, tenaga dan pikiran penuh caci sana sini tanpa solusi, tantangan mereka jadikan sbagai sesuatu yg harus mereka taklukan bukan mereka takuti, mereka tidak benci perubahan.

Gue juga heran ama beberapa pihak yg anti asing dan aseng, yaelah, lo mau hidup di jaman batu?
Lo dari lahir juga udah pake produk barat, ga usah jauh jauh deh, susu bayi itu sebagian besar produk nestle dan negara asing lain, hape lo buatan mana? secara iphone aja udah dibuat di cina. Ini lo bisa baca tulisan gue emang dari mana internetnya? pembangkit listriknya buatan mana? gadgetnya? buatan nenek moyang lo?

Trus lo mau anti aseng alias anti cina?

Hadeeehh..coba lo liat yg skrg ekonominya tumbuh pesat negara mana? kejauhan? coba lo liat perekonomian indonesia dipegang sapa skrg? masih blom sadar? ya coba aja lo cek, presdir atau komisaris tempat lo kerja itu orang mana?

Kalo lo mau gentle nolak produk asing dan aseng, coba deh secara gentle resign dari tempat lo kerja yg atasannya orang asing atau aseng ataaauuuu lo resign dari perusahaan yg masih berafiliasi dengan pihak asing, berani?

Coba lo cari perusahaan yg dipimpin oleh orang kita, yg distributornya juga dari orang kita, dan konsumennya juga orang kita semua, 100%, ada ga? kan katanya benci asing dan aseng jadi mesti konsekuen dong.

atau lo rame rame mau jd PNS? lo kira gampang masuknya?

Coba lo pikir bangsa ini bakal jadi apa kalo 200 juta penduduknya pada jadi PNS/karyawan semua? Sapa yg buka lapangan kerja nanti? Sapa yg produksi barang nanti? Sapa yg nyalurin barang barang biar bisa sampe ke rumah lo?

Kalo ngga ada yg produksi barang trus kapan nilai ekspor kita bisa lebih besar dari nilai impor kita? Katanya mau jd negara yg berdikari, yg disegani negara lain? Katanya mau jadi Macan Asia?

Jangan terlena dengan zona nyaman, hidup itu lompatan, lo ga bisa ada di tempat yg sama terus menerus, lo harus berubah, mau ga mau, suka ngga suka.

Waktu bayi kita belajar merangkak, kemudian belajar berjalan, dilanjutkan belajar berlari, melompat, berhitung, analisa dan belajar melakukan banyak hal lain, hidup pasti berubah dan tuntutan hidup slalu berkembang.

Emang lo mau tiap hari cuma belajar merangkak? atau tiap hari belajar jalan terus?
ada saatnya lo harus belajar berlari dan pindah ke tempat yg lebih baik.

Susah?
ya ngga ada yg bilang mudah, makanya kalo baca biografi orang sukses itu jgn cuma liat dia yg skrg, jgn cuma liat dia yg udah jadi hari ini, liat prosesnya, liat perjuangannya.

Berat?
Pastinya, karena tiap perubahan pasti butuh pengorbanan tapi untuk hidup yg lebih baik, why not?

..berubah
pindah
hijrah
move..

karena tempat paling nyaman adalah tempat yg paling tidak aman

**kelas menengah adalah kelompok dgn pengeluaran rata rata USD 2 – USD 20 per orang per hari (Asian Development Bank, 2010)

#bbm
#perubahan
#kelasmenengah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s