bisnis kuliner – startup

Buat kalian yg pengen buka usaha kuliner, biasanya bakal dapet pertanyaan awal..

Kita mo buat apa ya?

Apa konsepnya?

Restoran?

Apa cafe?

menurut gw, ntah resto atau cafe, masing-masing punya plus minus..

mulai dari resto dulu yee..

Restoran berasal dari bahasa perancis yg artinya “memulihkan”, knapa memulihkan? karena kalo laper bawaannya ya lemes, makanya orang dateng ke resto buat memulihkan staminanya dengan cara? makan! yee kalii lo ke restoran buat yoga?

Resto lebih dikenal sbagai tempat makan, biasanya isinya makanan yg bikin kenyang (makanan berat).

Ritmenya >> orang dateng – pesen makanan – take away (dibungkus) atau langsung makan di tempat – bayar – pulang. Warteg jg termasuk dalam resto, karena biasanya ngejual makanan berat dan ritmenya sama, orang dateng – pesen makanan – makan di tempat – bayar – pulang.

Kelebihannya adalah nggak terlalu makan waktu dan tempat, karena ya itu tadi mereka cuma makan trus pulang. Otomatis, tempatnya nggak harus gede, desain interiornya nggak terlalu ribet, bisa minimalis, nggak perlu terlalu cozy.

Kekurangannya : butuh tenaga ekstra buat nyiapin masakannya karena biasanya pengunjung datengnya kompakan, tau-tau dateng segambreng di jam yg sama, trus bahan makanan yg diperluin jg lebih banyak karena berbagai menu makanan berat butuh lebih banyak bahan, dan cuma rame pada saat jam makan doang misalnya jam 12-14 siang dan jam 18-20 malem, selebihnya kayaknya bengong deh alias pengunjungnya satu dua. Trus matok harganya nggak bisa mahal-mahal amat alias sesuai standar pasaran, terutama untuk makanan yg udah umum, contoh : nasi ayam bakar rangenya antara 15 -30 ribu.

Lanjut ke café,

Café brasal dari bahasa Perancis, artinya minuman.

Café  lebih dikenal sbagai tempat buat ngabisin waktu alias tempat nongkrong. Biasanya isinya lebih banyak minuman dan makanan ringan dengan bbrapa menu makanan berat yg simple, kyk nasi goreng.

Ritmenya : 1 orang pengunjung dateng, trus gak lama temen-temennya ikutan join bareng, trus cuma pesen es teh manis segelas, trus cari colokan charger ama koneksi wifi, trus berisik, ngabisin tempat duduk dan akhirnya pada duduk bego sampe cafenya tutup, mirip bgt kyk kebiasaan anak kuliahan hehehe

Kelebihannya : relatif lebih mudah buat nyiapin makanannya karena menu makanannya mayoritas makanan ringan, bahan makanannya juga lebih simple. Untuk crowd, kalo lokasi dan tempatnya nyaman, biasanya slalu rame, nggak hanya pas jam makan aja, dan harganya bisa dipatok lebih mahal, karena yg dijual bukan hanya makanan dan minuman tapi jg jual suasana.

Kekurangannya : otomatis karena banyak  pengunjung yg modal es teh manis doang buat nongkrong seharian mau gak mau harus butuh tempat yg agak gede, yaahh paling nggak lebih gede dibanding warteg kali ya, trus tempatnya jg hrs enak (adem), fasilitas kyk wifi dan colokan hrs ada, desain interior hrs menarik, dan kalo bisa cozy, mksdnya nyaman, gak panas, gak berisik ama suara kendaraan.

Tempatnya di mane?

Gini, dalam bisnis slain konsep, hal terpenting yg hrs dimatengin itu adalah lokasi. Nggak jarang kok gw liat café atau resto yg enak bgt, cozy abis, harga worth it tapi sepi, yaa itu tadi, karena lokasinya kurang oke.

Lokasi yg kurang oke itu kyk gimana, bisa  jd karena dia terletak di tempat yg kurang keliatan atau ketutupan ama kompetitornya, atau tempatnya kurang lebar alias memanjang kebelakang, atau terletak di dalem gang jd susah terekspos dan susah parkir. Bisa juga kalo dia terletak di lajur cepat yg bikin orang susah ngerem buat belok masuk ke tempatnya. Bisa juga mungkin krna tempat parkirnya sempit dan lokasinya itu termasuk daerah rawan macet yg pastinya klo orang ngantri parkir bakal bikin lalu lintas makin macet. Atau bisa juga lokasinya yg emang jarang penduduknya, jarang orang kantorannya dan jarang  anak sekolah dan  anak kampusnya, misal : kuburan.

Tempat kuliner setau gw yaa di tebet, kemang, gading, kalimalang, rawamangun, lenteng ke arah margo, dan pastinya margonda raya, di dalem kampus, trus dago bandung, bogor, dan jalan raya puncak.

Untuk Kemang, Gading itu emang oke, oke crowdnya, ada kantoran, mahasiswa, anak sekolahan, orang-orang komplek dan pengunjung baru jg banyak yg maen ke kemang dan gading, parkirannya jg oke krna di pinggir jalan disediain parkiran lagi, tapi sewanya mahal.. namun sewa mahal itu bisa ketutup ama harga yg bebas ditentuin, sepanjang resto atau café yg dibangun punya tempat yg nyaman, ya nyaman parkirannya, nyaman pelayanannya, dan ‘bener’ menunya alias enak.

Untuk Kalimalang, kayaknya ramenya situasional aja deh, observasi gw slama ini kyknya cuma pas weekend aja baru rame dari pagi ampe malem atau kalo weekday ya pas orang pulang kantor pas sore hari which is pagi dan siang jadinya agak sepi, kecuali resto/café yg udah punya brand terkenal macem ya lo taulah..

Untuk Tebet, ini serius gw rekomen bgt disini, cuma kayaknya mahal bgt sewanya plus udah padet banget, walopun tempatnya ideal banget : lokasinya rindang, nggak telalu panas which is gw jg gak tau knapa Tebet agak adem, macetnya bukan macet lalu lintas alias macet karena nyari parkir/orang lalu lalang, “banyak pemandangannya” alias banyak cowo dan cewe cakepnya lho, dan ada faktor pendukung macem warnet, FO, tempat jual dvd, kantor, kompleks perumahan dll. Tebet jg udah dianggep tempat gaul/nongkrong anak muda, otomatis banyak pengunjungnya. Tapi, selama gw observasi dr 2004-2012, yg rame cuma dibeberapa tempat aja, terutama di mulut gang pas masuk smabel, yg ada Snappy + salonnya, trus Endorse, De Jons, American Grill..sisanya agak-agak kurang pengunjungnya, kecuali ya itu td, yg udah punya brand terkenal.

Untuk Lenteng, udah mulai banyak resto dan sewanya cukup murah. Minusnya, ini tempat emang rame tapi sering macet. Analisa gw, tempat yg sering macet kalo bukan dikenal tempat nongkrong pasti cuma jadi tempat lewat doang alias orang males berhenti disitu..kecuali udah ada brand yg jelas kyk Mcd, KFC, dll. Apalagi disitu jalannya kebagi dua krna ditengah-tengah ada rel kereta, otomatis orang yg udah kelewatan bakal ribet buat cari puteran, ujung-ujungnya mereka malah lurus terus nyari ke Margonda Raya (kalo ke arah Depok) atau tancep gas langsung ke Citos (kalo arah ke Tanjung Barat)

Untuk Rawamangun, kayaknya coret, soalnya udah penuh ama warung tenda dan di situ udah kurang gaungnya sbagai tempat kuliner, alias udah berkurang masa jayanya.

Untuk Margonda, gw jg recommend di sini. Kelebihannya : sewanya mahal tp nggak semahal di Jakarta, trus kedepannya akan lebih banyak kampus yg masuk Depok – kebijakan pemerintah, jalannya gede, jd nggak tlalu pusing mikirin parkir, kyknya relatif aman 24 jam karena rame, banyak mahasiswa di sana, otomatis jam ramenya bisa kapanpun, trus banyak industri pendukung yg bikin orang betah kluar malem, macem warnet/game online 24 jam. Trus, akses kita ke Depok gampang dan murah, bisa naek kereta.

Untuk Bandung, Bogor, suasananya ngedukung bgt, adeeeeemmm cuuyy, pemandangan banyak, dan udah dikenal sbagai tempat wisata kuliner, tempat nongkrong, tempat belanja, dan tempat libur. Tp gw gak tau jg yaa kalo di sana ramenya situasional juga apa ngga tapi karena letaknya relatif deket dari Jakarta otomatis jd sasaran buat tempat hangout, cuma mesti dipikirin klo weekdays rame apa nggak, soalnya Bandung/Bogor klo weekend kaaann gila bgt ramenya tp pas weekdays kasian cuy, yg jaga resto/cafenya pada makan lalat, kecuali brand terkenal lho ya..

Untuk Puncak, tempat yg gw incer itu sekitar 5 km ke atas dr pertigaan kluar tol karena kalo dibawah  biasanya macet arus buka tutup. Trus tempat yg nggak pernah mati yaa lahan di dalem Masjid At-Taun, karena ini masjid nggak cuma rame pas week end doang, dan termasuk simbol utama Puncak. Atau bisa juga dr masjid turun dikit atau daerah botol kecap, kan ada kios-kios jualan sate PSK dll, di situ jg boleh tuh, soalnya parkirannya lega, dan letaknya dipinggir jurang otomatis viewnya bagus. Kecuali kalo tiba-tiba lahan pinggir jurangnya ambruk otomatis jadi nggak bagus

Untuk di dalem kampus, kelebihannya lebih aman, sewa biasanya lebih murah, nggak kena pungli dr lsm nggak jelas, ijin usahanya lebih gampang. Kekurangannya : ini segmented bgt pengunjung 90% ya mahasiswa otomatis harga nggak boleh mahal tapi pelayanan hrs prima, trus jam jualannya ngikutin jam kampus (jam 8 pagi-jam 8 malem), sangat rentan liburan which is kalo mahasiswanya libur ya kita gigit jari alias kalopun ada yg ambil semester pendek pasti lebih sepi, blom kalo puasa beeeeehhhhh..silahkan dibayangkan.

Untuk di dalem mal? Nabung dulu kali yaakk, soalnya selain mahal biasanya jg udah hrs berbadan hukum – ada PT hehehehe

Brapa sih presentasi keuntungan?

Presentasi keuntungan bisnis kuliner itu tergantung dimana tempatnya, sekeren apa tempat lo, dan secanggih apa makanan lo..

untuk minuman : biasanya antara 100%-300%, mungkin lebih soalnya kalo es teh manis kayaknya modalnya nggak nyampe 1000, di Takor FISIP UI, harga jualnya 2000, pdhl modalnya sekitar 500 perak.

untuk makanan : 50%-200%, tergantung makanan lo umum apa nggak? Kalo lo jual ayam bakar + nasi seharga 79 ribu, dan kualitas pelayanan dan suasana café/restonya biasa-biasa aja ya mending  siap-siap, siap-siap bangkrut mksdnya hehehe

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s